Home / Berbeda Itu Pelangi

Berbeda Itu Pelangi

Berbeda itu pelangi, berbeda beda warnanya  namun tetep indah di pandang.  Seperti dalam pernikahan yang mempertemukan dua karakter yang terkadang  berbeda seperti langit dan bumi. Lalu apakah yang seharusnya  dilakukan pasangan yang menikah tatkala menemui banyaknya perbedaan ? Menikah lagi kah?  Woow *ga pake koprol yaa* . Enak  di laki kagak enak di perempuan donk..!!


Tentu tidak ada yang menginginkan itu semua, karena setiap individu mengharapkan pernikahan terjadi hanya satu kali seumur hidup.Tinggal bagaimana cara kita mendalami dan mengerti  antara suami dan istri. Yah sedikitnya memulai dengan melihat adanya perbedaan karakter sebagai suatu kewajaran.
Bukankah mencintai pasangan itu berarti menerima  tidak hanya kebaikannya saja melainkan  sisi lain  yang  kemungkinan  tidak sesuai dengan keinginan, termasuk karakter yang berbeda.

Pada awal pernikahan mungkin sempat kaget, makin lama makin mengenal aslinya deh dan hanya  kita berdua yang tau kekurangan dan kelebihan masing masing.
Suami, dengan karakter yang  cuek, tak romantis, tak peka, tak banyak ngomong, tapi bijaksana, ramah, sabar, tukang guyon. Istri, dengan karakter, jutexya, keras kepala,  kenapa yang jelek jelek hinggap di daku semua ya, tapii aku baikk loh,  😀

Suami, secara orang sunda, yang doyan masakan sunda yang asin , nasi keras. Istri secara orang jawa, suka masakan yang manis-manis, nasi lembek. Sempet bikin bingung yang masak.

Suami suka nya warna warna pastel, Istri yang warna yang cerah cerah. Suami  yang suka  poto-poto , istri  ga banget *gawaat, virus menular banci kamera, narsis*. Suami demen yang jadul2 , Istri yang sekarang-sekarang aja deh. Dan bla..bla..bla..perbedaan yang mencolok..
Hanya satu kesukaan yang sama,  love music..!!

Perbedaan yang tidak perlu di expose, biarkanlah mengalir, karena pernikahan menurutku adalah petualangan komunikasi, tinggal bagaimana kita  menyingkapinya secara perlahan dengan waktu  tak terbatas, dan  menerima apa adanya pasangan, ya saling melengkapi satu sama lain.
Insyaallah dengan komunikasi yang baik dan keterbukaan yang di bangun secara bertahap, perbedaan ini akan menimbulkan pelangi dalam rumah tangga.

So.. Memiliki perbedaan dengan pasangan? 
Jangan sediih, nyante aja lagii..!!
Mari jadikan usaha terus menerus untuk saling memahami pasangan sebagai perjuangan untuk mendapatkan pahala yang lebih banyak..
Bagaimana dengan Anda Sahabat ??



About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

36 comments

  1. justru karena berbeda itu jadi bisa saling melengkapi.. dan juga bikin hidup lebih berwarna. kalo semuanya sama.. malah gak asik dah.. 😀

  2. dari perbedaan itu bisa didapat titik temu yang indah… #halahkayaktauaja.

  3. berbeda tu indah…..

    beda karakter, beda umur, beda wajah,…dkkk..
    hehhehe..

    met pagi teh 🙂

  4. @Arman Sepakaat Man..!!
    Bikin jenuh ya..!1

  5. @cumakatakata dan butuuh waktu lamaaa untuk nemuin titik temu ituh..
    #iya niih kaya yang udah ngalamin aja.:P

  6. @cii yuniaty sangat sangat indah..
    #banyak berantem2 kecil nya, adu argumen, debaat,dll..

    Pagi Cii..
    Kemana aja nih, baru kliatan lagih..

  7. Pasangan ajah beda jenis nya lho tante, kalau sama mah serem 😀

    Di catet, pernikahan bagian dari pertualangan komunikasi, asyikk 😀

  8. dunia bisa indah karena perpaduan warna-warna yang beragam dan tidak monoton… 😀

    salam kenal… 🙂

  9. kebalikan dong kita ya teh 🙂 dulu suami apa2 dikasih kecap sekarang dia udah ketularan aku, jarang pakai kecap

  10. kalo suami sy sifatnya mirip PO.. Kl sy mirip sm teh Nchie.. Yah dinikmatin aja, malah seru jadinya..

    Kl selera makanan kebalikan, sy yg kayak PO.. Suami sy kayak teh Nchie.. Tp kl selera makanan kita lama2 nyatu teh. Sy muai suka yg manis.. Suami juga muai suka yg asin sm yg pedes2.. 😀

  11. aku ma suami juga beda banget kesukaannya 😀
    ampe malah suka berantem kecil kalo lagi rebutan remote tv. Yang satu maunya nonton drama korea, yang satunya sukanya nonton berita.. ;p

    tapi seruu…:D

  12. Beda itulah yang membuat suami istri saling melengkapi. Tanpa sadar, dan dengan bantuan waktu, saling menularkan perbedaan.
    Indahnya perbedaan memang seindah elangi jika bisa menikmatinya.

  13. bener … awalnya bingung menyikapi perbedaan tapi lama-lama kok malah menyenangkan ya, hidup jadi lebih banyak warna….

  14. Perbedaan tuh ada biar gak bosen kan?
    dinikmati aja…

    setuju deh sama Mama Olive, kuncinya di komunikasi dan keterbukaan yaaa

  15. orang sunda bukannya romantis..?
    tapi asik kan dapat orang sunda yang gemar lalapan mentah
    gausah cape masak
    tinggal bikinin sambel, suruh ke kebon, udah kenyang
    haha pisss…

  16. kenapa dari tadi saya selalu terdampar dipostingan pernikahan??akankah saya…..???
    hehehehhee

  17. Betul banget …
    tiap orang itu tidak ada yang sama …
    diperlukan kebesaran hati untuk mengerti …
    apalagi itu pasangan kita sendiri
    yang ketemu setiap hari

    salam saya Nchie

  18. Setuju, saling melengkapi, mengerti,menghormati, caring, sharing, menghargai.
    Menghilangkan perbedaan adalah hil yang mustahal.

    Namun menurut syariah Islam , wanita muslim hendaknya menikah dengan laki-laki muslim, demikian sebaliknya.

    Salam hangat dari Surabaya

  19. Saya pernah mengatakan, bahwa yang namanya jodoh itu bukan yang sama dalam banyak hal, tapi lebih kepada saling melengkapi. Kelebihan yang satu digunakan untuk melengkapi kekurangan pasangannya. Ketika ilmunya sama, maka tiap hari akan terjadi adu argumentasi, masing2 merasa benar sendiri.

  20. Idem sama yang komen-komen diatas ya Nchie… Idem juga sama Nchie….

  21. Kemampuan memaknai perbedaan sebagai kekayaan yang saling melengkapi seperti yang Jeng Hanie rasakan adalah anugerah luar biasa. Selamat mensukuri pelangi keluarga. salam

  22. @Nchie Hanie hmmmm. gitu ya Mbak. Mbak?? Teteh aja deh,,, ya Teh… boleh gak? hehee

    lagunya enak Mbak/Teh. Mbak atau teteh sih? hmmmm yang jelas bukan Jeng.. bisa di cubit Pak De saya… heee

  23. he..he…., bedq itu lebih oke..
    saya yg lelet ketemu suami yg on time , kl dua2 nya lelet bisa2 ke kondanga. pengantennya udah bubar

  24. Sukaaaa sekali pada kalimat ini Cik : ” pernikahan adalah petualangan komunikasi..”
    Saya juga merasa demikian, setelah lebih dua puluh tahun membina rumah tangga, semua pokok sengketa berawal dari komunikasi..:)

  25. Sepakat Teh, kalo semua2 sama mah malah ga rame, pasti cepet bosen deh *sotoy pisan* hehehe

  26. Kayaknya hampir semua pasangan teh mengalami yang kayak gitu, hehehhe…

    saya dan suami juga asli beda… tapi perkawinan udah mau 10 tahun (yippiiiiii) dan tentu saja engga kepengen cere juga ziziziiziziziiz….

    perbedaan itu indahhh kooookkk…

  27. kalo sama ntar rebutan, hehe..

  28. perbedaan itu pelangi, absoluetly right!!

    menghadapi perbedaan ma suami, kalem aja hihihihih ya namanya udah nikah berbeda itu hal yang lumrah..cuman gimana saling menghormati dan menghargai perbedaan itu.

    gag perlu banyak kesamaan kan untuk nikah, kadang bored juga kalo banyak kesamaan..

    istilahku dengan adanya perbedaan, bikin hidupp lebih hiduuup dan more colorfull 😉

  29. dan karena berbedalah kita menikah.
    karena menikah kan saling melengkapi.

    ya kan??? ya kan???

  30. Kunjungan perdana sobat 🙂
    visit n koment back y dblogq 🙂
    klo boleh skalian follow blogq y nnti ak folback.

  31. jiya, bener banget tuh mbak, malah justru dari perbedaan itu dicari kesamaannya juga bisa 😀

  32. itu kok romantis banget ya fotonya? hihihi ^^ suka gayanya… salam kenal mbak~

  33. Persis pelangi dan mengasyikan. He….x9

    Salam Wisata

  34. Adanya perbedaa itu, ternyata untuk saling melengkapi ya, Mbak… 😀
    Banyak banget nasihat tentang perbedaan dalam rumah tangga. Semoga kelak saya juga bisa menghadapinya 😀

  35. Baru tau nih poto berduanya Teh Nchie, eh itu bener Papa Olive bukan? *salah fokus*

  36. Justru karena perbedaan itulah membuat hidup jadi berwarna, tidak datar dan membosankan. Sepakat dengan Nchie, bahwa pernikahan adalah petualangan komunikasi, tinggal bagaimana kita menyingkapinya secara perlahan dengan waktu tak terbatas, dan menerima apa adanya pasangan, ya saling melengkapi satu sama lain. <-- sip, agreed. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *