Home / Kopdar / Festival TIK untuk Rakyat 2015, Hayu Urang NgeTIK!!
FesTIK 2015 Bandung | Hayu Urang NgeTIK| Pesta Rakyat | Relawan TIK Bandung

Festival TIK untuk Rakyat 2015, Hayu Urang NgeTIK!!

Festival TIK untuk Rakyat 2015, Hayu Urang NgeTIK!
28-29 Mei 2015, Gd. Sasana Budaya Ganesha Bandung

Festival TIK merupakan ajang pertemuan para stakeholder di bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi (pemerintah, akademisi, pebisnis, komunitas, masyarakat) untuk lebih mendekatkan dan mengakrabkan masyarakat dengan dunia TIK.

Festival TIK pertama sukses digelar pada tahun 2012 di Gd. Politeknik Telkom Bandung dengan tema “Wilujeng Surfing”, dilanjutkan pada tahun 2013 di Jx International Expo Surabaya dengan tema “Jer Basuki Mawa Tekno”, dan tahun 2014 di Lion Plaza Hotel Manado dengan tema “Sitou Timou Tumou Tou deng TIK”.

Tahun ini, Relawan TIK bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika, Pemerintah Kota Bandung, dan didukung para sponsor serta media partner yang peduli pada pemanfaatan TIK untuk bangsa, menggelar kembali Festival TIK Untuk Rakyat pada tanggal 28-29 Mei 2015 di Sasana Budaya Ganesha (Sabuga) Bandung. Memperhatikan pesatnya penetrasi pertumbuhan pengguna internet Indonesia, maka Festival TIK tahun ini dianggap perlu untuk mengusung tema “Building Indonesian Smart Society” dengan maksud membangun masyarakat cerdas Indonesia di bidang TIK, dengan bersemboyankan “Sabanda Sariksa SaTIKa” yang berarti TIK Milik(hak) Kita dan Untuk Kepentingan Bersama, serta dengan tagline “Hayu Urang NgeTIK” yang berarti seruan kepada seluruh lapisan masyarakat untuk bersama memanfaatkan TIK. Festival TIK 2015 akan dikemas secara lebih menarik dengan isu-isu kekinian dalam seminar/panel nasional, workshop, pameran dan bazzar, serta silaturahmi antar komunitas se-Indonesia.

Seminar nasional kali ini dibagi ke dalam 5 sesi yang akan mengupas tuntas seputar Smart Society, Pemanfaatan Internet untuk Masyarakat Digital, Kebijakan Penapisan Konten Internet Bermuatan Negatif, Pemanfaatan Open Source untuk Smart City, dan Membangun Start-up di Indonesia. Tentunya materi-materi tersebut akan dibahas secara detail oleh para pakar di bidangnya.

Pada sesi pertama, akan hadir Ridwan Kamil (Walikota Bandung) membahas Smart City, Bambang Heru Tjahjono (Dirjen Aplikasi Informatika) membahas rencana pemerintah dalam membangun Smart City, Budiman Sudjatmiko (Aktivis dan Politisi) membahas Smart Village, dan Achmad Sugiarto (Telkom Digital Bisnis) membahas konten digital pengisi Smart City dan Smart Village.

Pada sesi kedua, akan hadir Septriana Tangkary (Direktur Pemberdayaan Informatika) membahas kebijakan pemanfaatan internet kreatif, Atalia Praratya (Ketua PKK Bandung) membahas peran wanita dalam mengembangkan ide dan kreativitas melalui media, Andi Budimansyah (PANDI) membahas domain.id dalam dunia kreatif digital Indonesia, Joshua K. Rombot (ICT Watch) membahas building block for smart society (perspektif komprehensif dalam membangun smart city, smart society, smart ecosystem), dan Gustaff (Common Room) membahas peran IT dalam menunjang dunia kreatif di Bandung.

Pada sesi ketiga, akan hadir Cahyana Ahmadjajadi (Dewan Pendiri Relawan TIK) membahas amanat UU ITE dalam mencerdaskan kehidupan bangsa, Ir. Azhar Hasyim (Direktur e-bisnis Kominfo) membahas Kebijakan Penapisan Konten Bermuatan Negatif, Komjen Pol. Drs. Saud Usman Nasution, S.H., M.M. (BNPT) membahas terorisme dan penyebarannya di internet, dan Yamin El Rust (Nawala) akan membahas bagaimana praktek penapisan konten internet di berbagai Negara.

Pada sesi keempat, akan hadir Onno W. Purbo (Pakar TIK) membahas pemanfaatan open source untuk menunjang aplikasi konten smart city, Dr. Masaki Umejima (Keio University) membahas transportasi praktis, less cash society, dan Bambang Soeprijanto (Dewan Pendiri Relawan TIK) akan membahas peran komunitas dalam memasyarakatkan open source.

Pada sesi terakhir seminar akan hadir Semmy Pangerapan (APJII) membahas peran APJII dalam mendorong start-up di Indonesia, Rendy Maulana (Qwords.com) membahas bagaimana membangun start-up menjadi perusahaan besar, Yohanes (Bandung Digital Valley) membahas BDV sebagai inkubasi start-up, Yohan Totting (Komunitas Start-Up/FOWAB) akan membahas tentang memulai start-up atau peta start-up, dan Erlan Rinaldi (Sobat Budaya) yang telah banyak memanfaatkan startup budaya untuk menjual image bangsa.

Selain seminar, ada juga workshop yang menampilkan para pakar di bidangnya masing-masing. Workshop pada Festival TIK kali ini menghadirkan 30 kelas/materi yang dibagi ke dalam 5 sesi dengan berbagai tema, antara lain Game for Fun, dampak positif dan negatif pada internet, smart city Bandung, e-commerce, social media, dan lain-lain.

Festival TIK juga mengadakan ajang silahturahmi dalam kemasan pameran berbagai aktifitas komunitas, pameran kemajuan TIK daerah, TIK pada pedesaan, pameran perangkat TIK, dan hal lain yang akan membuka wawasan kita para penggerak TIK untuk masyarakat luas.

Segala informasi mengenai Festival TIK untuk Rakyat 2015 dapat diakses melalui akun sosial:

facebook Festival TIK, twitter @festik2015, instagram @festivalTIK, official line @relawanTIK, dan website http://www.festival-tik.web.id.

Sebagai penutup, acara Festival TIK ini sangat terbuka untuk umum dan GRATIS. Segera mendaftar!

Hayu Urang NgeTIK and See You in Bandung
Panita Festival TIK 2015

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

15 comments

  1. hayulah urang mah

  2. yuhuuuuuu….se mangaaat

  3. Pemateri dan materinya keren kabeeh! Open source, pingin datang jadinya. 🙂

  4. Good luck ya acaranya

  5. hayu atuhhh ahhh urang JABAR..

  6. Kumaha daftarna???

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *