Home / Tips / GiveAway Lebaran : Lebaran Tetep Asyik Tanpa Baju Baru
GiveAway Lebaran |Kontes Lebaran |Cerita Lebaran Inspiratif | emak2 Blogger |blogger BDG

GiveAway Lebaran : Lebaran Tetep Asyik Tanpa Baju Baru

Lebaran Tetep Asyik Tanpa Baju Baru. Masih bulan syawal kan, euforia lebaran masih terasa,. Acara halal bihalal pun masih ada yang merayakannya.

Nyanyi dolo nyok..!!

Baju baru Alhamdulillah, Tuk dipakai di hari raya
Tak punya pun tak apa-apa, Masih ada baju yang lama
Sepatu baru Alhamdulillah, Tuk dipakai di hari raya
Tak punya pun tak apa-apa,Masih ada sepatu yang lama

Ya, potongan lirik  lagu itu selalu mengingatkan dan memberikan kesan menghibur disaat tak membeli baju lebaran. Sempat mengamati  ramai status di pesbuk, tentang fenomenal membeli baju baru di hari raya lebaran ada yang pro dan kontra. Bagi aku khususnya ga terlalu penting memperdebatkan, hanya membuang-buang tenaga,pikiran dan waktu saja.

Bagi mereka  yang  biasa dapet THR atau mempunyai dananya monggo silahkan membeli dengan suatu keharusan, bagi yang lain ga membiasakan juga monggo itu haknya pribadi masing2. Yang penting tetep have fun, tanpa mengurangi makna hari raya tsb. Dan Yang super terpenting asalkan tidak membeli baju lebaran pake Uang Eykeh 😀 Titik. Gitu aja ko repot :p

Tentang Lebaran sebelum menikah

Masih teringat masa kecil, selalu memakai baju lebaran yang kembar hasil menjahit. Mulai beranjak Abege pada jamannya baju baru ga terlalu prioritas lagi, yang modelnya hanya itu2 aja, paling banter kaos dan celana jeans, sungguh membosankan.

Nah, kala itu lagi lebaran, kami anak-anak tak pernah membeli baju lebaran, bukan karena orang tua tak membelikan, tapi karena anak2nya yang menolak, demi hanya karena ingin mudik, dananya bisa dipake buat biaya mudik ketemu sanak saudara di kampung.  Kebiasaan lebaran selalu mudik ke Jawa, alhasil lebaran baju yang di pake hanya kaos plus celana pendek alias kolor bahasa bekennya, terus tidur karena kecapean. Alhamdulillah kami tetep asiik dan senang aja. Setelah lebaran kami baru membeli baju dengan uang angpao yang didapat.

Pernah bulan puasa, televisi di rumah rusak. Orang tua menawarkan mau baju lebaran atau tivi baru.Dan dengan kompaknya kami dengan lantang, “beli tivi baru ajaa!!” Dan pada hari lebaran tiba, sekeluarga hanya nonton tivi baru sambil leyeh-leyeh,  penuh kegembiraan dengan nyemil tentengan toples di tangan masing2, berasa nonton di studio 21. Sungguh momen Lebaran yang berkesan dalam hati sekaligus terharu jika mengingatnya kembali, hiks.

Tentang Lebaran setelah menikah

Alhamdulillah, setelah menikah pun dan mempunyai anak membeli baju lebaran buatku tidak menjadi suatu keharusan. Mengingat THRan yang di dapat  suami pun kadang dapet mepet dengan hari H, paling males desak2an. Meski kebanyakannya ga dapet THR juga,  yang terpenting hanya buat anak saja.  Tak membiasakan diri, karena prinsipnya ga lebaran pun baju akan di beli entah itu pas lagi jalan2 melihat cuci gudang, diskonan 50%+20%  *emak2 Irit.

Tips Berlebaran ala Emaknya Olive

Membeli baju lebaran memang butuh dana yang super ekstra. Misalnya didapatkan dari THR, tapi biasanya THR yang aku dapat, pasti selalu dibelikan barang2 yang lebih bermanfaat selain baju baru. Kalo  persiapan THR sendiri dan dana ekstra belum tersedia, tak perlu panik keleus *dah biasa tiap tahun ga dapet :D.

Jangan hanya karena nggak punya anggaran beli baju baru atau kue lebaran,  lalu aku bersedih hati. Oh no..no.. Tenang aku bukan termasuk golongan emak2 biasanya yang selalu berburu baju di hari lebaran, bela2in berdesakan seharian di mall.  Alhamdulillah emak2 anti mainstream niy, harus tetep ceria menghadapi lebaran meski seadanya, biar tampak keceh 😀

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan niy:

  1. Memprioritaskan  kebutuhan . Ingat, menyisihkan  kewajiban berzakat dan utamakan untuk biaya masak opor, rendang dan kebutuhan penting lainnya, menyisihkan angpao *jika ada lebihnya.
  2. Tak mudah tergoda. Mungkin aku salah satu emak yang paling cuek, melihat  orang lain membeli segala sesuatu yang baru, ya monggo , bukan berarti aku tergoda. Tetep memanfaatkan dulu yang ada, dan akan membeli apa yang dibutuhkan saja.
  3. Menghemat. Jika memang ada dananya, memasak nebeng sama ortu untuk menyiapkan sajian lebaran. Nah masalah baju pun, terkadang suka mendadak menjahit sekaligus jadi buatan Mama *ubek2 lemari modifikasi baju lama atau nemu kain yang pas buat kembaran dan tetep emak2 irit cinta diskonan 50%+20%.

GiveAway Lebaran |Kontes Lebaran |Cerita Lebaran Inspiratif | emak2 Blogger |blogger BDG

Baju ungu buatan Nenek Olive *seperti biasa dadakan

Jadi emak2 emang kudu smart menghadapi segala sesuatunya tatkala mengadapi lebaran. Dengan atau tanpa THR (meski ngenes n dongkol sesaat) yowes nerimo en legowo, tetep nikmati kemeriahan hari raya dengan senyuman paling manis. Intinya pas lebaran hatinya bersih, saling maaf memaafkan.

emak2 blogger | blogger bandung | relawan TIK bandung | emak2 Biker

Kalo Bang Toyib mah 3x lebaran ga pulang2 tuh.

Nah kalo akuh dah 3x lebaran pake  my paporit  “sepatu wedges skeecher” 3 tahun yg lalu aku beli diskonan 50% 😀

Begitu deh cerita lebaran  emaknya olive yang so simple bingits, ga neko-neko, tapi nempel dalam ingatan.

Cerita Lebaranmu Mana? Adakah yang paling Berkesan?

Artikel ini TIDAK diikutsertakan dalam #GiveAwayLebaran yang disponsori oleh  Saqina.comMukena Katun Jepang Nanida, Benoa KreatiSanderm, Dhofaro, dan Minikinizz

GiveAway Lebaran |Kontes Lebaran |Cerita Lebaran Inspiratif | emak2 Blogger |blogger BDG

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

18 comments

  1. Daku juga gak pake baju baruan lagi, kecuali ada gretongan, hehe. Maklum tak dapet THR 😀

  2. Hm, kalo lebaranku, paling berkesan sih saat masih kanak2 dulu, Nchie. Anak-anak sudah dibelikan baju baru oleh Ayah dan Ibu. Tapi ga banyak sih, sekedar aja ajaa.
    Setelah beranjak remaja, datar jaya deh, lebaran di rumah, ga pernah mudik karena sanak familiy domisilinya di sekitar kami juga. Hehe.

  3. kemarin aku gak belibaju lebaran kok beneran deh 🙂

  4. tahun ini aku juga ngga berlebaran dengan baju baru. karena sebelumnya sudah cukup kalap bebelian baju baru saat traveling. Jadi di prioritaskan untuk yang lain saja.

  5. Lebaran ini aku beli baju baru tapi bukan dress yang gaya gimana gitu. Aku beli kemeja kasual itu juga hasil ngubek-ngubek bak diskonan #teuteupngirit Lebaran-lebaran sebelumnya kebanyakan ga beli baju dan tetep kalau beli baju mah yang kasual aja 😀

  6. Semenjak SMA aku jarang beli baju lebaran. Ortu biasanya kasih uang aja terserah mau buat apa, dan boasanya sih kutabung kok berasa sayang gitu dibelikan hihihi

  7. Gak pake baju baru, santai aja.. Yang penting, tetap bisa eksis dan narsis.. Bukan begitu, Sis..? 😀

    Baru tau nih, Nchie, soal GA inih. Padahal aku sudah posting serial cerita lebaran. Ada 5 seri malah, haha.. Yo wis, tak ikutke yang pertama aja. Semoga Bu Juri berkenan, hahaha.. 😀

  8. Kalau pas musim diskonan, aku ada doa yang kubaca kenceng2. Ya Allah, aku berlindung dari godaan diskon yang terkutuk, hehe

  9. Lebaran nggak beli macem2, tetep sederhana seperti biasa, paling bikin kue. Ketupat makan dirumah ortu atau kakak2 heheee

  10. Kalau udah deket2 lebaran, saya menghindari Pasar Baru, Gashibu, dan sebangsanya. Titik.

  11. aku kalau lebaran yang penting kumpuuuul hehehehehehe…baju baru menyusul belakangan. Itu unguu unguuuu 🙂

  12. Jadi mencoba inget lagi, lebaran lalu sy pakai baju baru apa enggak, ya? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *