Home / Uncategorized / Ketika Anak Komplek Bermain Ucing Beling
permainan ucing beling | giveaway masa kecil | giveaway mama calvin bunda salfa | nchiehanie

Ketika Anak Komplek Bermain Ucing Beling

Ketika Anak Komplek Bermain Ucing Beling. Ucing Beling adalah permainan tradisional di tanah Sunda. Ya jadi teringat kembali masa kecil.

Waktu itu..

Kelas 2 SD menjadi murid baru di sebuah Sekolah Dasar Negeri Inpres di Komplek Keluargaku yang baru  pindahan rumah.

Kebetulan rumahku depannya adalah rumah penduduk perkampungan.  Teman-teman  di sekolah kebanyakan tinggal di perkampungan itu dan mereka suka memanggilku dengan sebutan “anak komplek” karena kamu putih. Sementara mereka pun menyebutnya  “anak kampung” karena kulitnya hitam. Dipikir-pikir sekarang kesannya kaya ada kesenjangan sosial yaaa. Tapi begitulah pada jamannya dahulu kala.

Mengingat masa kecil sebagai Anak Komplek yang selalu terkurung dalam rumah, ga punya teman. Mama sibuk dengan 2 adek yang masih batita. Aku diurus oleh Paman dan Bulik yang ikut di rumah Kami. Merasa tak pernah diperhatikan, akhirnya selalu mencuri waktu untuk keluar main ke perkampungan depan.

Rasanya puas dengan masa kecilku bermain diajarin sama manteman kampung. Mulai dari permainan tradisional sapintrong, gobak sodor, sondlah, loncat tinggi, main hula hoop dari ban sepeda, ucing sumput, sorodot gaplok, ya permainan fisik  anak-anak banget yang bener-bener menguras tenaga. Alhasil tiap pulang suka dimarahin Mama karena bajunya kotor, caludih, dan bau kecut anak2 ya bau matahari hihii 😀

Dari pada dimarahin mulu nurut lah, akhirnya Mama menyuruh teman-teman main di rumah aja yang kebeneran halaman depan dan belakang luas banyak tanaman layaknya sebuah kebun. Hmm, ada pohon jambu tinggi di belakang rumah menjadi sasaran empuuk buat manjat-manjat, ah asli petakilan deh. Tanaman kuping gajah, suplir, bunga mawar pada rusak, daun jambu berserakan. Masih saja kena omelan karena tetep bau kecut, kotor2an, menjadi bulan2an amarah lagi hiks.

Akhirnya, Kami Lima Sekawan (aku, Itang, Ida, Noneng dan Imas) mengexplore permainan dalam rumah. Ya main congklak, boneka-bonekaan kertas yang ngomong sendiri, anteng sih di kasih kamar khusus untuk bermain. Tapi tetep berisik karena  teriak-teriak dan cekikikan jelas membangunkan jam tidur siang adek2. Kena semprot lagi dimarahin 😀

Nah, Akhirnya di usir kembali  dari dalam rumah, untuk segera main di luar saja. Segerombolan temen yang usianya kala itu 8 tahunan ngajarin aku permainan baru namanya “Ucing Beling”. Syaratnya, boleh main tapi ga boleh main ke luar pagar. Halaman yang luas menjadi area bermain ucing beling. Hahhhaa…seruuu!

Permainan Ucing Beling

Permainan tradisional ini berasal dari tanah Sunda. Biasanya dimainkan oleh dua sampai lima orang usia 5 sampe 8 tahunan. Sebenernya teknis permainannya sama dengan Ucing Sumput. Yang membedakan kalo ucing sumput ucingnya (kucingnya) anak yang sembunyi yang dicari, sedangkan Ucing Beling yang dicari adalah belingnya (serpihan/pecahan kaca).

Dalam bahasa Indonesia Ucing berarti Kucing dan Beling adalah pecahan kaca. Jadi yang menjadi Ucing (anak yang jaga) dalam permainan ini di harus mencari beling yang telah disembunyikan oleh pemain lainnya.
Belingnya ini disembunyikan di area yang telah ditentukan dan diberi tanda lingkaran atau bidang berupa garis yang tak beraturan.

Di area tersebut beling disembunyikan disela-sela tanah, lumut, bunga, tanaman atau rumput dan bebatuan. Bisa juga ditutupi rapih oleh pasir, sebisa mungkin tanpa meninggalkan jejak . Nah alat bantu yang biasa digunakan oleh Ucing adalah ranting kering, sapu lidi atau paku pokonya yang berujung tajam dan lancip untuk mencongkel dan mencari beling yang telah disembunyikan.

Permainan Ucing Beling ini dilakukan bergantian dengan teman yang lain. Semua anak- anak menyembunyikan belingnya dan secara bergiliran mencari beling yang telah disembunyikan tadi.

Permainan ini biasa dilakukan hanya untuk mengisi waktu istirahat setelah bermain secara fisik manjat pohon jambu, loncat tinggi disekitar garasi rumah. Meski permainan ini tak mengeluarkan tenaga. Namun jangan salah permainan tradisional ini jelas sangat bermanfaat buat perkembangan  anak untuk mengatur strategi yang rapih ngumpetin beling. Selain itu juga dapat melatih konsentrasi untuk fokus, penuh ketelitian, menguji kesabaran dan kebersamaan.

permainan ucing beling | giveaway masa kecil | giveaway mama calvin bunda salfa | nchiehanie

Seperti Minion dan Bear yang lagi main Ucing Beling. Lingkaran adalah batas area belingnya di sembunyikan.  Alat bantunya sapu lidi, atau garpu pokoke benda yang ujungnya tajam. Ayo kira-kira ketemu ga ya belingnya

Saking asyiknya dan anteng tiap main Ucing Beling ini, tetep aja kena marah Mama. Karena main tanah yaaa pastinya baju pada kotor. Taraaaam….Kebun, tanahnya, tanaman dan rumput dihalaman jadi berantakan.
Siyap-siyap di Jewer lagi, Ampooon Ma!! 😀

*kbayang kan, tiap main Ucing Beling ini, ketika mencari beling tanah di acak-acak, bunga rusak, tanaman rusak. Sangat pantas Mama selalu Marah  waktu itu. Kayanya telingaku dah kebal 😀

Ingin bilang makasih banget buat manteman yang udah ngajarin dan mengenalkan  aku permainan tradisional ini. Hanya menjadi sebuah cerita Anak Komplek dengan kenangan manisnya. Makasih dah ngajarin bahasa sunda  meski kasar. Hatur Nuhun pisaan..:D

“Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa” 

 

 mama-calvin-&-bunda-salfa-giveaway

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

65 comments

  1. Hayu atu urang main ucing beling deui 😀 urang nyakar taneuh :v

  2. oo begini mainnya, bener nih butuh tempat khusus, kasian mamak 😀

  3. udah lama pisan ga denger ucing beling 😀

    aku mah dulu suka maen boy boy an, seruuu lulumpatan nya.

    pulang sekolah, ngerjain PR, makan trus main sampe ketinggalan nonton kartun di tipi, terus bete.

    wakakakak

  4. Seru ya main ucing beling nya cyiin. Jamanku ga ada permainan ini di kampung kami. 🙂

  5. Saya dulu termasuk yg disebut anak kampung sama anak2 komplek di sini :D.

    • haahhhaa..whuahhaa teteeh..
      Tapi salut loh teh main sama anak kampung ditempatku waktu itu..
      Ada ajaa permainan yang aneh2…

  6. di daerah saya di Medan ada juga permainan ini mbak tapi saya lupa apa namnya saking kebanyakan permainan zaman kecil dulu 😀

  7. sarodot gaplok , sapintrong dulu suka banget main ini, jadi teringat dulu waktu tinggal di bandung

  8. Duh, aku kok belum kenal sama permainan ucing beling ya mbak ._. kalau gobak sodor sih aku sering main waktu SD 😀

  9. Wah… ini mamanya yang suka marah atau anaknya yang kelewat bandel, ya? hihihi… seru ya Mbak permainan-permainan masa kecil itu 🙂

  10. Saya baru tahu ada permainan nyari beling dalam tanah ini mbak Hanie, dulu adanya petak umpet 🙂

    Kalau mainnya keseringan kasihan ibu ya mbak benahin tanah terus, tapi asyik lho bisa korek-korek tanah 🙂

  11. wah, aku belum pernah dengar permainan seperti ini (judulnya) tetapi waktu membaca tulisannya dan bentuk gambarnya seperti permainan lempar batu 🙂 dalam lingkaran. Nah, kalau batunya berhasil keluar dari lingkaran kami kabur sembunyi dan harus berhasil menumpuknya kembali…..

    • hahhahaaa…iya lah lahirnya bedaa cit…
      beda generasii..

      bedaa, ini emang ucing beling hampir sama dengan ucing sumput/petak umpet

  12. Ngga tau uciing beliing, tapi beneran pake beling trnyata yah.. Tidur siang jadi ucing beliiing hihii

  13. oooh jadi ini orangnya yang suka ngacak-ngacak tanah hehehe. seru ya permainan ucing beli tapi jaman aku kecil gak bisa main ini gak ada tanahnya .
    DI tempat aku juga suka disebut anak kompolek & anak kampung padahal itu jaraknya deket. Nuhun udah ikutan ya

    • haaha..kabooor..

      wah ternyata sama ya mba lid, berarti satu jaman eeaaa…

      iya masama, sukses yaa mba lid kontesnyaa..

  14. kalo disini apanamanya ya, belum pernah denger ucing beling, kayaknya cuna di sunda aja, gak ada padanannnya di jakarta

  15. Belum pernah main itu. Tapi seru bgt kyknya

  16. oh.. iya saya juga pernah memainkan ini, namanya apa ya… apa namanya sama ya… 😀

  17. Wah rame nya main ucing beling, awas bisi kacugak

  18. Ya ampun, langsung kebayang deh wajah marahnya mama.

  19. ohh kalau disini seperti main bom bom an teh…tapi bedanya daripada garuk2 tanah diganti pakai pecahan beling

  20. Ucing Beling mainan khas anak perempuan yang Jeng. Permainan ini sekarang pasti sudah langka.
    Permainan anak-anak berkembang sesuai jamannya. Namun ada juga permainan yang lestari, masih eksis hingga sekarang. Layang-layang misalnya masih digemari oleh anak-anak maupun orang dewasa.

    Kini gadget sudah menjadi idola karena bisa main games di sana. Bukan hanya monopoli anak kota tetapi juga anak-anak di pedesaan.

    Salam hangat dari Jombang

  21. Saya kayanya malah blm pernah maen ini. Maaak, mamanya tau ga anakna marn beling? Hehe kalo saya udah teriak2 aja kayanya

  22. Sama, dlu pernah main ini. Tapi kalau di Purworejo namanya apa saya lupa.

    *)tadi malem mau ngrampungin nulis buat ikutan GA ini malah bablas ketiduran. Pfft

  23. baru tau aku teh permainan ini, ada ya ucing beling, kalo pake tongkat nyarinya gak bahaya ya

  24. ake beling… gak takut luka tuh ..he2, anak-anak dulu… emang suka main yng bikin mama ngomel..

    • hahahaa..kalo kena luka sering tuh…
      emang iya ya, dipikir-pikir emang mainannya bikin si Mama seneng ngejeweer hhaaa

  25. Wah gak bahaya ya main beling? Emang nyari pake sekop nggak boleh? *siap2 dijewer mamahnya Nchie

  26. Waaaa aku juga pernah main ini! hehehe

  27. Menyenangkan banget….. Menantang

  28. Seru banget yak pantes kalau mama marah, lha rusak semua gitu tanamannya hahaha. Kalau di sini ada juga kayak gitu mak Nchie, lupa namanya cuma belingnya diganti sama kroweng (pecahan genteng).

  29. Kalo belom caludih belom waktunya mandi sih yaaa hahahahaha *inget diri sendiri sering dipanggil caludih waktu kecil* xD

  30. suka suka suka banget sama permainan yang satu ini neh, ucing beling. Yuk ah teh kapan main ini lagi.

  31. samaaaa aku juga diomelin mba.disebut perusak alam

  32. Baru tahu ada permainan seperti ini. Zamanku dulu saat di Sumut, adanya gobak sodor, Mama Mia minta anak, congklak, Engklek, Main karet, Main kuaci,
    Duh,, apalagi yaa. Hahaha… lupaa euiii
    Salam kenal ya, Mom

    • Mama Miaaa…. Mama Miaaa….minta anak barang seorang.
      Kalau dapat…kalau dapaaat….hendaklah ia suruh berdagang…..

      Anak yang manaaa…akan kaupilih….
      Anak yang manaaa…akan kaupilih….

      Hahaa…napa jadi nyanyi. Waktu kecilku di Aceh juga suka main itu, Kak.

      (Makasih Teh Nchie, udah dibolehin ngamen di sini…. *sodorin kencleng* 😀 )

  33. Baru tau ada permainan Ucing Beling, masa kecilku ada di Medan, gak nemu permainan ini hihihi.. tp seru jg ya permainan ini, hrs teliti 🙂

  34. Baru tau ada permainan ucing beling. wehehe…maklum, dulu di Bandung numpang lahir doang. Balik2 ke Bandung udah gede. 😀
    Itu yang dipake emang beling beneran, Teh?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *