Home / Blogging / Kisah Tukang Sayur Komplek
ODOPFEB18, ISB , Indonesian Social Blogpreneur

Kisah Tukang Sayur Komplek

Kisah Tukang Sayur Komplek.  Semenjak menikah dan memulai fase kehidupan baru dengan yang namanya rumah tangga, mau ga mau harus dijalanin bo. Setinggi-tingginya wanita karier harus berakhir di dapur juga. Alhamdulillah menikmati banget hidup, apalagi ditemani dengan boneka hidup yang cantik, menambah gairah hidup semakin meningkat . Rasanya tak ada yang paling berharga selain mengabdikan hidup untuk merawat anak.

Selain itu juga, memenuhi kewajiban sebagai Ratu rumah tangga yang melayani keluarga dengan penuh totalitas. Mulai dari memasak sampe rutinitas yang lainnya, hobi dengan masak-masak, tapi jujur malas banget dengan yang namanya belanja belanji sayuran dan sebangsanya. Hanya dengan alasan malu ketemu orang-orang dan malas ngerumpi dengan buibu yang mejenk di warung sayur atau di tukang sayur komplek yang setiap subuh pas adzan mangkal tepat di depan rumahku.

Ya, ya alarm hidup di rumah adalah suara buibu yang berisik membangunkan setiap pagi, mendengarkan masak apa hari ini, da bla..bla. Kebiasaanku yang berbelanja sekalian untuk seminggu, menjadi bahan buly-an  katanya Mama Olive mah ga pernah belanja di tukang sayur komplek, puasa terus ya, hidupnya irit banget. Hahaha, ngakak.

Alhamdulillah, 15 tahun tinggal di komplek yang penuh dengan drama kehidupan, tetep menjadi sosok yang pendiam, keluar seperlunya, lebih senang melakukan kegiatan di luar komplek, tak peduli dengan omongan orang, karena tidak semuanya bisa menyenangkan tetangga. Balik lagi sama Mamang sayur yang menjadi idola ibu-ibu ketika subuh menjelang pagi.

Salut banget sama tukang sayur yang hampir 15 tahunan ini aku kenal, meskipun caraku belanja berbeda dengan yang lainnya. Begini tak bocorin..

“Mang, sambil nyodorin notes kecil?” Ga pernah banyak omong, dan belanjanya paling subuh, ngintip dulu dari jendela, sekiranya sepi aku keluar, sekiranya rame paling males, tak urunin niat berbelanja.

“Sayuuur!!” sambil teriak lembut depan pager, barter sama belanjaan sekeresek gede dan uang merah selembar. Jadi aku belanjanya suka sekalian, udah kebiasaan belinya pasti sama terus, dan terhitung sama jari.

Udang 1 kg, Ayam 1g, Kembung 1 kg, Kentang 1 kg, Wortel 1kg, Kol sebuleudan, Buncis 1 kg, Kangkung/Bayam beberapa iket. Buat nyetok di kulkas. Tinggal kreativitas sendiri mengolah bahan-bahan diatas. Tahu dan tempe jelas beda lagi langganan mamangnya, wajib ada di kulkas buat cemilan.

Jadi tatkala buibu rame subuh di tukang sayur rumpi bingung masak apa hari ini, aku mah woles sibuk depan kulkas, asyik sendiri. Ah, bagaimana pun meski jarang berbelanja ketengan, tapi tukang sayur niy berjasa banget membantuku dan buibu komplek, menyediakan kebutuhan sehari-hari. Tentunya kalau ga nongol sehari, bakalan kehilangan.

Mamang sayur yang dulu masih muda, seiring dengan waktu tampak matangnya, ga pernah banyak ngomong, sayuran dan bahan lain yang dibawanya dengan motor begitu konsisten dengan jasa yang diberikan untuk membahagiakan pelanggannya. Semoga selalu sehat dan penuh berkah ya, Mang!

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

30 comments

  1. Tukang sayur memang banyak membantu ya, Mba

    Lumayan hemat ongkos

  2. Iya bener mba. Tukang sayut itu pahlawannya ibu-ibu ya. Apalagi kalau kitaga sempet ke pasar atau lagi males pergi jauh-jauh. Mang sayur jdi bia diandalkan 😉

  3. Tukang sayur banyak membantu, apalagi kalau pasarnya jauh dan kita belanjanya ndak terlalu banyak
    🙂

  4. aku juga teh beli teh semingguen sayangnya da tinggal di kimping wkwkwk jadinya ga ada tukang sayur komplek aku weh nu nyikreh ka pasar klo ada tukang sayur mah enak nyak teh ehhehe

  5. aku pembeli setia soalnya pasar itu jauuuuuh banget dari rumah, minimal setengah jam naik motor

    tukang sayurku ini unik, ada 2 orang.

    yang satu pagi banget – si Jangkung namanya, dia jualannya mahal, tapi barang bagus bagus

    yang satu si Tono yang genit – sok cakep – naik motor yang guede dan bunyinyaaaa alamakjan, murah meriah tapi ya gitu, kalo kalah cepet, sisa yang seadanya

  6. Kalau saya mah jarang ke tukang sayur, ga ada yang suka lewat sih, soalnya di sekitar rumah banyak warung sayur yang kompliit 🙂

  7. Gak setujuuuuu hahahaha,, wanita karir ga harus berakhir di dapur or ranjang doank mba hihi.. tapi kalau ga ada ART iya harus masak or beli, apalagi kalau suami nya ga bisa masak ya udah deh jadi istri yang masakin. Girls just wanna have fun ^^

  8. Saya juga males mbak kalo beli sayur kumpul sama buibu rumpi, saya sukanya nunggu sepi aja biar ga rempong hihihi

  9. Saya mah gak pernah belanja di tukang sayur hehehe … paling dimintai tolong berteriak aja pas tukang tahu/tempe lewat. Sama, tempe/tahu tidak boleh terlewat plus kerupuk ^_^

  10. Mang sayurnyas etia banget euy, 15 tahun sudah kenal apa yang biasa dibeli teteh ya. Akupun paling jarang keluar rumah,. Ketemu bu ibu komplek yo pas mau pergi-pergi saja.

  11. Ah, masa sih, anakku yang satu ini segitu pendiamnya. Gak percaya ah. jadi pengen ke Bandung nih, hehehe….#menghayalsihbolehdonk Keren juga ada ada sistim barter keresek penuh sama uang merah seratusan, hahaha…

  12. Wah sekali belanja sama tukang sayur bisa sampai 100 ribu nih. hehehe
    Berati gak ikutan arisan sama emak-emak komplek dong.

  13. Paman sayur, ah keingetan langganan waktu zaman perjuangan dulu alias masih tinggal di pedalaman ngikut suami kerja…. Luar biasa pamannya, kudu ngambil sayur dll di kota yg jaraknya 3 jam PP utk kemudian keliling desa. Hujan panas dilakoni, jalan becek amblas krn ga tersentuh aspal dihajar juga. Semoga man sayur selalu sehat, kalo sakit org desa makan apa?

  14. sama teh, tukar sayur tuh memang penyelamat banget saat kurang bumbu hihi, kadang pas mau masak ternyata tomat nggak ada untung abang sayur banyak yang lewat 😀

  15. Hihi kayak nya kalau saya udah punya rumah sendiri bakal gitu juga Teh, bergaul seperlunya saja, jauhi piomongeun deketin piduiteun ya Teh btw kalo saya belanja kadang mingguan dan enggak pernah nawar tapi Mamangnya jadi baik suka ngasih diskon💕

  16. Hidup mamang sayurr..pokoke mantaf deh buat mamang sayurnya yang telah banyak berjasa buat ibu-ibu kompleknyA mbaa

  17. Sayang nih di rumah aku ga ada tukang sayur keliling teh, jadi mau ga mau harus turun gunung ke warung. Kalau ada mang sayur gini padahal jadi lebih hemat waktu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.