Home / Mengupgrade Sabar

Mengupgrade Sabar

Mengupgrade  Sabar. Ibarat kompi yang udah lemot  di upgrade biar bisa jrenk lagi,  hape yang lowbat di charge   biar terisi lagi. Begitu juga dengan kesabaran, yang harus di upgrade ketika  hampir menipis.

Sabar, kata kata yang gampang di ucapkan tapi sulit di praktekkan. Betul..betul..betul.. itu !

Salah satu ujian yang terbesar  bagi seorang Emak Emak adalah  ujian kesabaran. Seberapa banyak stok kesabaran yang di miliki untuk menghadapai anak *khususnya anak sendiri*.  Tak di pungkiri aku pun pernah mengalami penipisan kesabaran, mulut dengan lancar mengomel panjang lebar dengan kata kata yang kasar, dulu pernah nyubit dikiit, kalo mukul ga pernah.
Suatu  hari pernah, sewaktu  masih tk, kalo anak perempuan mungkin lebih nakal mulut ya, cerewet, nanya mulu, ga berhenti berhenti, cape deh Emaknya jawab ato papanya. Nah giliran  papanya jaga anak, entah itu mungkin lagi cape, nanya mulu, serba salah ga tau maunya anak. Eh tiba tiba  mendarat tangannya di  bagian belakang sasaran empuk buat tempat mukul, adyuuh kok pake kekerasan. Penyesalan selalu dateng di akhir.. minta maaf  sama anak adalah cara terbaik. Dan  aku ato Papanya pasti selalu minta maaf kalo  dah sedikit marah marah.
Dan kejadian itu melekat di memorinya Olive sampai sekarang. Tau ga sih kalo anak yang di pukul ato di marahin sama Papanya mungkin Emaknya yang bakalan ngamuk, merasa sakit hati *sumber perdebatan dan pertengkaran* dan anak pun tersedu sedu merasa tidak biasa. Tapi, giliran di marahin, di omelin  sama Emaknya, mungkin hal biasa bagi si anak *karena ga aneh, emaknya sering begitu, xixiiixii*.
Jika berharap anak anak akan tumbuh dengan kepercayaan diri, perasan nyaman terhadap dirinya sendiri, bisa menjadi orang yang tenang, stabil secara emosi dan bahkan bisa  mempunyai sikap ber empati terhadap orang lain, sudah saatnya kita mengkaji ulang perilaku sebagai orang tua.

Ayo Mak, Ayah-Bunda, Mama-Papa, Umi-Abi, sudahkah menghiasi diri dengan kesabaran ?
Jika belom, yuk saatnya berbenah, meng-upgrade kesabaran kita dan bersikap lebih penuh kasih sayang.
Bagaimana cara mengupgrade kesabaran ?
Tentu saja harus tau kuncinya, adalah cari pengetahuannya  dengan membaca, cari ilmunya karena ada pepatah mengatakan  jika kita tahu ilmunya maka semuanya akan menjadi mudah, jika kita mengetahui ilmunya apapun tantangannya kita pasti akan bisa menghadapinya dengan sabar.
Dan yang paling penting, selain konseling dan pendekatan fisik dan psikologis, adalah memberikan pendidikan terus menerus untuk menambah pemahaman tentang nilai nilai agama kepada orang tua.

Bagaimana pun Anak anak adalah anugerah terindah yang di berikan oleh Nya, titipan yang harus kita jaga. Mereka adalah investasi akhirat..salah satu dari amal  jariyah yang akan menolong orang tua di akhir nanti. 
Semoga   Allah selalu menuntun  dan memberikan kita kekuatan untuk tetap membimbingnya menjadi anak yang sholeh. Dan semoga kita  bisa menjadi orang tua yang di banggakan oleh anak-anak kita.
Amin.
 
Kalo stok baju di lemari, Emaknya  yang lebih  banyak,
Tapi, kalo stok sabar  yang paling banyak adalah Papanya.
Artinya,  Para suami lebih sabar dari pada Emak2nya
Bukan begituu ??
 #Renungan buat diri sendiri ..
Semoga kita termasuk orang orang yang sabar dalam menghadapi apapun.
Katanya sabar ada batasnya ya, tapi menurutku sabar ga ada batasnya. 

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

46 comments

  1. karena emak lebih banyak di rumah bareng anak kali ya teh, jadi suka ngga bisa kontrol emosi, aku juga gitu kadang suka marahin sama thifa padahal dua tahun aja belom ada, nyesel juga sih…

  2. bener bangeeet…., kesabaran ini penting banget bagi orangtua; bila hilang sabar lalu bertindak yang tidak sesuai dengan kesabaran tentunya, akhirnya yang ada hanya nyeseeeelll ya Mbak….

  3. @Rahmi Aziza hehe.. bener juga tuh mie, karena setiap saat kita di sampingnya,
    Aduuh kasihan Thifa, dimarahin Mamanya ya…

  4. @Akhmad Muhaimin Azzet Tepaaat Paak..!!
    yaitu, takutnya hilang kendali, yang membuat kita menyesal…

  5. utk urusan stok sabar juga suami sy lebih banyak teh. biasanya kl sy lagi kesel sm urusan anak2, suami deh tuh yg jadi sasaran curhatan sy panjang lebar di telpon. Pdl kan dian lg kerja.. hehehe…

  6. @ke2nai Hahahha…yah gitu deh Emak2.. dasar ya Chi..

  7. aku gak tau kapan lulusnya ujian satu ini 😀
    kayaknya mesti ikutan kayak Julia Robert di film eat love n pray deh … puasa ngomong … jadi klo mo marah paling matanya mendelik yah hahaha
    dan untungnya ya itu suaminya punya stok suabaaaarrr bergudang2 alhamdulillah

  8. Sabar, benar bangat Mba itu kata yang mudah di ucapkan tapi sulit dilakukan… 🙂

    Tapi kesabaran katanya selalu berbuah manis… 🙂

    semoga sll sabar ya Mba 🙂

  9. Teh Nchie… apa kabar?

    Ya teh… anak adalah anugerah terindah…
    jadi ibu memang berat… harus menahan sabar…

    terlebih bagi orang2 yg harus menjadi ibu sekaligus menjadi ayah pd saat bersamaan…

    tapi semua pasti bisa dilewati… semoga qta semua bs menjadi manusia yg jauh lebih sabar… demi akhirat nanti… insya Allah.. amin…

  10. Dalam banyak hal, kita memang harus rajin mengupgrade Mbak, termasuk upgrade kesabaran

  11. Bener mbak, stok sabar kita sbg ortu harus terus diisi ulang agar gak habis. Walau ada kalimat sabar itu ada batasnya, tapi jangan sampai kelewat batas sampai harus pakai kekerasan *naudzubilahiminzalik*. Thanks ya mbak telah diingatkan 🙂

  12. mau blajar upgrade kesabaran ah~ sebelum jd emak” 😀

  13. hiks, sedih bacanya teh..
    aku masih suka ga sabar ama si kecil.

    udah tau marah ga boleh,
    udah tau mukul ga boleh,
    udah tau ini itu, tapi koq ya praktiknya susah..

    apalagi di umur 2 th lebih khan si kecil lagi masa “aku” banget..

    moga-moga aku bisa menjadi ummi yang sabar…
    amien

  14. setuju mbak…sabar itu sebenarnya nggak ada batasnya kok…apalagi kalo udah jadi orangtua ya…;)

  15. hihihi, aku sih blm pny anak
    tp klo adekku bandel dan cerewet bawaanya pengen meledak, wekekek..

    semoga klo udah pny anak bisa sabar, hihihi

  16. mantabs banget ini tulisannya Nchie… sepakat! Anak adalah harta terindah titipan Ilahi yang akan menjadi tabungan akhirat bagi si orang tua. Lalu bagaimana menjadikannya sebagai bener2 tabungan yang akan membantu orang tuanya di akhirat nanti? Ya dengan mendidiknya jadi anak yang soleh/solehah ya Nchie? setuju.

    btw, aku juga begitu, nyesel banget rasanya kalo udah marah2in Intan, walau kalo dipikir2 sih, memang perlu dimarahi. hehe… dan aku pasti akan minta maaf, dia juga akan minta maaf. 🙂

  17. Ujian kesabaran, akan Allah berikan sampai kita lulus. Inilah bentuk kasih sayang Allah pada hambanya. *kangen teh Nchie

  18. Pernah ada yg bilang kalo kita tuh kudu punya kesabaran yg luas teh, gk boleh ada batasnya…

    Akupun lg belajar dan bener loh kalo kita sabar tuh ya kadang2 yg kita inginkan dapetnya malah lebih dr yg kita harapkan, udah ngebuktiin sendiri sayah hihihi 😀

  19. Berarti mama olive itu lagi upgrade kesabaran nih?
    Terus mama olive kalah sabar dengan papanya olive? hihihhi

    Memang benar adanya, Teh. Seorang ayah itu lebih sabar dibanding ibundanya. Papa Dul juga begitu, lebih sabar dan lebih gampang dimintai uang. 😀

    Semoga besok kalau aku udah berkeluargara, stok sabarku banyak ya. 😛

  20. Iya Teh, aku pikir aku udh cukup sabar, tapi ternyata ci Aa jauuuh lebih sabar lg hihihi *malu*

  21. Saya banget nih… yang sering gak sabaran 🙁

  22. Suka fotonya… kok dipasangnya kecil banget mbak…
    Kalau bapak ama ibuku kok lebih sabaran ibuku ya…
    Alhamdulillah sih gak pernah dipukul 😀

  23. Meng-upgrade jadi ikhlas ya ma… 🙂

  24. wah, anak satu dan masih bayi aja saya dan istri kadang dah suka di uji kesabaran ini
    pas mau romantisan eh Aa Zaki gigit dan memisah kami, pengennya di perhatikan aja bayi 1 tahun kurang ini.
    Sabaaar 😀

  25. Makasih Teh Nchie. Kudu banyak baca dan belajar ya biar banyak ilmunya dan bisa sabar ngadepin anak.. 😀

  26. @nicampereniqueRata rata parasami mungkin lebih sabar ya Ni..
    Ayo atuh kita nonton pelem ajah

  27. @nicampereniqueRata rata parasami mungkin lebih sabar ya Ni..
    Ayo atuh kita nonton pelem ajah

  28. @Lyliana ThiaHai Tiaaaa…si dokter gigi..
    Alhmduliillah baik, pa kabarnya Vania, Tia…
    Lama ya nongol..
    Waah… yang sabar yabTia..
    Semoga yang terbaik menyertaimu Sista..

  29. @BunDitsama sama bun..
    Yah sabar mah ga ada batasnya bun..

  30. @Nia Angga Hehehe…ya begitulah Emak emak Nia..terkadang suka lupa..
    Udah tau ga boleh, teuteup..

    Amin ..
    Semoga kita menjadi Umi , Mama ywng lebih sabar..

  31. @Enny LawAmiiiin…
    Whuaaah meledak kaya bom ya..

  32. @alaika abdullahhmm..mbakuh ini jagonya sabaar bangrt xixixii

  33. @Mrs PriadiBener banget itu Mis..
    Lagi mencoba belajar kesana..

  34. @Idah Ceris aku termasuk orang yang sabar, tapi ternyata po lebih sabar..hhehe..

    Amin Idaah..
    Aku doain deh..

  35. @Orin iya bener Rin..
    Suka malu ya..
    Padahal dah sabar, ehh ada yang jauh lebih sabar hheh..

  36. @Tebak Ini Siapa ooh gitu ya Na..
    Syukur deh, jangan pernah , berarti una anak yang baiik..

  37. @achoey el harishehehe..ya begitu deh kalo punya anak..
    Selalu ada gangguan
    Ga boleh aja seneng orang tuanya..

  38. tiap hari musti upgrade sabar yah,

    btw sudah sampai sabar versi berapa nih 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *