Home / Meredam Keegoisan

Meredam Keegoisan

Meredam keegoisan, hal yang sangat sulit di lakukan, tidak semudah membalikkan telapak tangan, perlu proses dan waktu untuk menuju kesana. Dan setiap individu  memang cenderung mempunyai pribadi  egois, yaitu hanya mementingkan kepentingan sendiri, hanya melihat segala sesuatu dari  kacamatanya sendiri. Ia tidak bisa  memahami pikiran orang yang ada di sekitarnya dan selalu menuntut  orang untuk mengikuti pendapatnya.

Dulu sewaktu masih gadis, masih bisa bebas main sana main sini, mengurung di kamar dengan menyetel lagu kenceng kenceng  sekarang juga masih . Selagi  kerja,  ya kerja dan kerja dari pagi ampe malem, senengnya jalan jalan mulu ( orang kerjaanya  jalan jalan tapi di bayar ) hang out bareng relasi, belanja belanji, hobinya kulinermakan mulu, ngabisin duit sendiri. Pas pacaran senengnya pacaran mulu, main, touring, jalan jalan, kuliner, bener bener menyenangkan diri sendiri.

Sekarang  sudah berumah tangga dan punya anak pula semuanya drastis berubah. Pilihan hidup yang sangat tepat  sekali  untuk memutuskan menjadi Mom Stay at Home. Pengennya sih tetap lanjut bekerja, tapi peran dan tanggung jawab sebagai istri dan Mama lebih menantang buatku. 
Karena hidupku sekarang bukan hanya  untuk  kepuasan sendiri saja, melainkan ada mereka,  pangeran dan bidadari  kecil di rumah yang menunggu belaian kasih sayangku. Dan sangat egois sekali  jika aku mengabaikan peran itu. Mencoba untuk mengalah pada sesuatu yang tidak seberapa penting.

Berbicara tentang  keegoisan, jujur aku mempunyai sifat  egois dan keras kepala yang dominan di bandingkan pasangan. Tapi  melihat realita, sebagai Emak   rumah tangga yang  kudu menjalankan tugas utamanya di rumah, apa boleh buat. 
Sebenarnya kalo boleh jujur malas mengerjakan kegiatan RT, pekerjaan yang sebelumnya tidak pernah aku lakukan. Dan ternyata pekerjaan ini sangat melelahkan  sodara di bandingkan kerja  di perusahaan. Apalagi mengurus  dan mendidik anak hmm tanggung jawab yang besar, belum lagi mengurus  dan melayani suami #curcol deh.

Memang sifat egois tidak bisa di hilangkan tapi setidaknya harus  bisa meredam keegoisan, hal yang bisa di lakukan adalah mencoba bercermin,  intropeksi diri dan banyak belajar tentang norma norma hidup, belajar menerima dan menghargai orang sekitar. 
Jangan lupa harus menyeimbangkan pikiran dan perasaan, dalam artian jangan selalu menggunakan pikiran saja untuk melakukan tindakan, tapi gunakan perasaan untuk merasakan juga apa kemauan dan kehendak orang  yang ada di sekitar kita ( sebut saja keluarga).
Apalagi sekarang Emak2 dah mengenal  dumay, sibuk dengan onlen, ngeblog dan socmed lainnya, harus pintar pintar membagi waktu jangan sampai melupakan tugas utama sebagai Emak2. Ngeblog dan kopdar hanya sebagai me time, sekedar hiburan.
Sekarang pun, kalo ada acara Kopdar, ga bisa seenaknya pergi, mesti lapor si Bos dulu,  alhamdulillah selalu ngizinin dan mengerti.
Mencoba berhenti menjadi pribadi yang hanya sibuk dengan diri sendiri, tetap mencoba untuk mulai membuka diri dan menumbuhkan rasa peduli dan perhatian pada orang lain (maksutnya keluarga)
Khusus buat  para Emak emak nih,
Yuk belajar bersama sama untuk meredam keegoisan, meskipun agak sulit di lakukan setidaknya kita bisa belajar, belajar, belajar selalu..belajar dari pengalaman juga.
Segala sesuatu jika ada niat atao  keinginan dari pikiran dan hati  pasti akan berubah kok, Insyaallah..
 #Renungan buat diri sendiri
 

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

49 comments

  1. Mbak… kok belum turu? Wkwkwk…
    Meskipun khusus emak-emak, aku yang belum emak-emak, kudu latihan meredam keegoisan juga ya kwkwk, misalnya harus ngalah kalo rebutan apa sama adek hehehe ;D

  2. @Tebak Ini Siapa durung Na, wes nyruput kopi je, ra isyo turu..

    Bener itu, harus ngalah tuu sama ade..

  3. emang mesti sering2 ngingetin diri sendiri untuk meredam keegoisan ya nchie…

  4. kayaknya mbak Nchie lagi capeeeek nih yaaa… #Pukpuk$

    iyaa, saya juga belajar tiap hari, belajar jadi ibu yang lebih baik, jadi istri yang lebih mengerti, katanya belajar itu sampai liang lahat, belajar apa saja,,

    termasuk belajar menjadi ibu dan istri

  5. @Armanya geto deh Man…
    Hhe…kudu itu..

  6. @meilya dwiyantikok tau mei..
    Capee tapi menyenangkan , hmm..
    Apalagi kalo dah lihat anak, curhat, ilang eeh capenya..

    Bener banget tuh, belajar jadi ibu dan istri yang baik adalah yang utama..

  7. Apalagi aku yang buntutnya banyak gini. Tak bisa tidak harus mengajari anak-anak utk mandiri. Kalau tidak… kapan aku punya waktu utk diriku sendiri…?
    Tapi memang benar bahwa kita tdk bisa mengumbar egoisme. Harus tau mana yg hrs didahulukan.

    Semangat yuuk Nchie…

  8. ceritanya sama kayak aku teh..
    memang lebih susah jadi IRT dibanding ngantor..hehehe..
    masih belajar jg nih biar ga gampang egois..tapi gimana ya?

  9. Betul, betul, betul….. lebih enak sebagai perenungan untuk diri kita sendiri saja.

    Dan segala sesuatunya harus bisa didiskusikan dengan pihak pimpinan dalam rumah tangga dalam mengatur waktu dan tugas kewajiban keseharian yang lebih utama.

    Sukses selalu

    Salam Wisata,

  10. ikut menyimak aja Nchie..
    malu soalnya eike lagi egois abis, hiks

  11. hehe saya sendiri juga awalnya egois, sulit emank untuk meredam apalagi masa2 labil gini, bawaanya mau menang sendiri.. kadang kalau tahu keegoisan saya bikin orang yang saya sayangi tersakit jadi menyesal..

    sptnya asik yah jadi emak2 saya jadi pengen xixixixi 😀

  12. Susah bet bet bet ini loh..
    Loh, kenapa harus saya, kan anaknya anak berdua?

    Memangnya saya gak boleh punya kehidupan?
    Hahhaha..

    *elus-elus rambut bayinya

  13. hehee.. dulu wkt sy resign suka ada aja yg blg kalo sy milih bersantai2.. Dasteran, nonton gosip sm sinetron aja.. Padahal sy gak suka dasteran, nonton gosip apalagi sinetron juga jarang bgt..

    Dan ternyata stlh di jalanin malah gak sesantai yg di pikirin org kok.. Malah kayaknya 24 jam sehari itu suka gak cukup.. Karena kok gak beres2 aja kerjaan.. 😀

  14. @Niken Kusumowardhani hehe.. 5 anak Bunda, tapi aku salut sama Bunda niih, memang Bunda yang hebaat, harus banyak belajar juga..Aku mau privat ahh…

    Semangat Bun..

  15. @hilsya Hahaaa..ngakak abis..
    bagooss.. egois lagi seneng potoh2 pake wings, xiixxi..

  16. @Enny Law Ada masa nya En, ntar juga kalo udah jadi Emak2 bisa menyesuaikan..pasti bisa..

    Hahaa…Sik Asik Sik ASik, jadi Emak2..!! *Ayu Ting2 modeon*

  17. @Rere @atemalem Hahaa..bhuahaa,..hadooh..
    curcol dehh..
    awas terlalu semangat elus2nya, kasihan tuuh bayinya..xixixi

  18. @ke2nai Toss Ahh..!!
    MAri kita Buang Daster jaooh jaooh..
    Say No to Daster Chi..!!

    Ya begitu deh Emak2 dalam mengurus RTnya, tetep semangat donk..!!

  19. @Tita Okti hehee.. IRT butuh Ekstra pikiran dan Tenaga, harus sabar dan ikhlas pula..
    Tapi banyak juga senengnya kaan Mak..!
    Hayu kita belajar bareng untuk meredam keegoisan kita..

  20. wow pelajar lagi nih sebelum menjadi emak-emak. belajar walopun masih lama. saya masih suka egois an bertengkar ma adek. kapan kebiasaanku hilang yak

  21. ini mah buat saya juga berlaku Teh Nchie. heheee. meredam keegoisan. makasih ya Teeh Nchiee.. 🙂

  22. Bener teh, kerjaan rumah tangga tuh lebih melelahkan dari kerjaan kantor, makanya tenaga ku lumayan terkuras secara masih ngantor dan ngerjain kerjaan RT juga 😀

  23. Waaahhh kalau boleh jujur,aku ngiri lho Nchie sama keberuntunganmu. Melahirkan dan membesarkan buah hati dengan tangan sendiri itu tidak akan terganti ‘harganya’ oleh apapun di dunia ini…

  24. masa masih muda senengnya jalan kesana kesini , ntar udah nikah juga weekend jalan2 teh biar ndak bosen, ayoo kapan ke surabaya 😀

    emak2 wannabe belajar buat meredam emosi juga yaa teh 😀

  25. Hahahhahah semua ada fasenya ya Nchie… Baru 4 hari saya memasuki fase ibu kerja tanpa pembantu rumah tangga. Pengen nangis tapi nggak nyelesain masalah, dijalani saya. Niatnya diluruskan semoga semua berjalan lancar…

  26. Sepertinya buat yang belum berkeluarga juga bisa belajar dari tulisan ini Mb”Nchie 🙂

    Tapi benar bangat Mba, dua kepala yang lemayari sebuah biduk tentu saja harus saling mengalah, meredam keegoisan spy tetap bisa berlayar sampai di penghujung waktu 🙂

  27. Yang penting kita berdo’a supaya Allah menemani setiap langkah dan setiap keputusan yg qta ambil ya teh… insya Allah apapun itu pasti jauh dari sifat egois… amin.. 🙂

  28. Iya nich mbak, keseringan Ol suka di komplen suami. Musti bisa bagi2 waktu 🙂

  29. iya mbak .. kita harus terus belajar belajar dan belajar untuk memperbaiki diri agar ke depan lebih baik lagi .. 😀

  30. Meredam keegoisan memang butuh waktu mbak. butuh pikiran dan tentu saja perasaan. yang jelas butuh ber ember-ember air mata dah 😀

  31. @danirachmatSAma sama Dan..
    Moga bermanpaat ya..

  32. @hima-rain sinii merapat cantik..
    Emak ajarin ..

  33. @Allisa Yustica Krones Selalu salut sama Ibu2 yang sanggup menjalankan 2 pekerjaan itu Lis..
    DAn aku salut banget sama MAmanya Raja nih, LAnjuutkan..
    Tetep semangat menjalankannya ya Lis..

  34. @Indri Rusli bener banget dri..tak tergantikan oleh apapun, dan dampaknya itu loh luaar biasa..

  35. @Niar Ci Luk Baa beloom cukuup tabungannya untuk ke Surabaya Niaaar..hheh..
    Sini..sini..Emak2 Wannabe, tak bisikkin..

  36. @sarijeruk Amiin..
    ibu kerja, salut sama Jun deh..
    Smangat.>!!

  37. @Awan duuh kata kata Awan yang bikin adem banget..

    Sok belajar yang benr ya Wan..hhe

  38. @Ika Koentjoro nah loh..nah lo..
    Ayo, mulai belajar bagi2 Yuk waktu Mak..

  39. @yuniarinukti Hlloo..jangan pake nangis donk Mba Yun..

  40. WOW, bijaksana sekali emak yang satu ini. hihihi
    Lagi gak galau kan ya, mak? 🙂

    Meredam esmosi atau egoisme memang harus diperhatikan, bahkan paling utama tuh, teh.

    Walaupun belum emak2, aku juga ikut belajar meredam BOM, Teh. 😀

    Eh, aku baru tau lho. Pasangannya belanja itu belanji. 😀

  41. Seni nya hidup ternyata ketika kita berani mengatakkan , YES I DO itu ya mam, ga mudah ternyata menjalaninya, ini tentu butuh perjuangan, sbnrnya jujur me time nya mimi ahir2 ini aja,, krn anak2 udh mandiri, klo dlu mah jgn kan mikir mo inet an,lah body melebar ga sopan aja ga peduli hahahah

  42. iya teh bener.. walopun bukan emak emak harus jaga perasaan orang lain juga yak.. gak asal mikir buat diri sendiri aja.. hmmm

  43. meredam keegoisan dan emosi kayaknya emang perjuangan seumur hidup. Samapi kapanpun mesti terus belajar … TFS … 😀

  44. iya betul sekedar hiburan
    tapi karena hidup butuh hiburan, ya jangan sampe kelewat ya..
    pokoknya kudu
    haha

  45. egois tu susah hilang selama kita masih memikirkan diri kita sendiri. terbanglah dari tubuh anda, lihat sekeliling, dengar apa yang orang lain disekitar anda rasakan.. 🙂

  46. Bener mbak, justru sesudah berkeluarga, egoisnya bisa teredam ^__^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *