Home / Ntara Kotamdya dan Kabupaten

Ntara Kotamdya dan Kabupaten

Aku terdampar disini, punya rumah di daerah pinggiran,berhubung waktu itu kondisi keuangan nya hanya menungkinkan untuk ngambil rumah di komplek daerah pinggir tol Padaleunyi.Antara Kotamadya dan Kabupaten cuma terhalang jalan tol aja,perbatasan.

Maaf bukan mengeluh sih,cuma ngedumel aja hehee,

Sebenernya menurutku tinggal di Kotamadya atau Kabupaten sama aja,sama2 makan nasi,sama senangnya,wah home sweet home lah.

Nah cuma ribetnya itu loh semenjak menikah aku pindah butuh surat-surat atau dokumen yang penting,jauh banget ngurusinya.Aduh papa untung punya istri yang mau kesana kemari,baik hati lagi * muji sendiri lagi* hahaha..

Ceritanya nih minggu yang lalu aku sibuk banget ngurusin STNK motorku yang habis,mana harus bikin npwp,ngurusin pajak lah.Biasanya tahun-tahun kemarin aku cuma bisa diam aja,hanya tinggal mengeluarkan uang lewat jasa orang,tapi kali ini aku pengen cobain sendiri gimana sih caranya penasaran bisa ga ya.

Kebetulan waktu aku ada,kenapa tidak sendiri,mulanya sih males banget,tapi pengen tau aja,Yuk ikutin ceritaku.

Membuat SIM

Aku punya SIM C Kotamadya kebetulan mendekati expired,berhubung aku sekarang tinggal di Kabupaten otomatis harus ganti donk dengan SIM Kabupaten.Untuk yang tinggal di Kabupaten,kita harus ke Polwil di Soreang,jauh banget waktu yang di tempuh 1 jam bisa lebih ama macet,sendiri pula huhuhu..

Sementara di Polwil soreang tidak menerima nembak gitu deh,harus melewati proses yang ada,padahal aku punya saudara yang bagian SIM situ.Sebagai warga yang baik aku mengikuti tahap demi tahap.

  • Pertama mengisi formulir,tes kesehatan bayar sekitar 10 ribu,foto copy ktp lalu masukkin map yang berisi ,surat kesehatan,lalu ke bagian pendaftaran di loket
  • Nunggu di panggil untuk ujian teori,deg2an juga gemetaran alhamdulillah LULUS,
  • Waktunya ujian praktek malu banget di tonton bo..,memerahlah pipiku saat di panggil oleh seorang polisi yang ganteng *nyempetin ngelirik*,dag dig dug jantungku..test di are zig zag LULUS,test di area angka 8 payah puteran ke ke2 kakiku nginjak tanah,TIDAK LULUS.

Dua minggu kemudian aku dateng lagi menjalani ujian praktek,TIDAK LULUS juga di area angka 8,aku sempet kesel juga pas datang ketiga kalinya TIDAK LULUS juga,ampe bilang ke polisi gini..

Aku : Pak Polisi,di jalan ga bakalan ada angka 8 kan,udah deh lulusin aja,ga kasian apa ma aku hehhe

Polisi : maaf ya ..ga bisa teh,nunggu ujian praktek yang ke 4 aja”

Aku : busyet..!! Tuink..tuink..mumet deh..!! Ribet banget sih..!! *langsung kabur sambil komat kamit*

Akhirnya,saking kesel aku langsung menuju Polwiltabes Jalan Jawa Bandung,aku nanyain berkas aku yang dulu,ternyata masih ada,dan kebetulan ada seorang polisi yang nawarin aku bikin SIM (ssst..nembak ahh),ya dah jadi deh keesokan harinya tinggal jepreet..!!.Hanya butuh waktu 2 jam aku punya SIM,Kotamadya,huree..!!

Memperpanjang STNK

Biasanya sih menggunakan biro jasa ,tapi penasaran ahh,aku urusin sendiri.Nah untuk yang tinggal di kabupaten aku harus mengurusin di Samsat Rancaekek,beu..jauh banget.Tapi dengan niat yang tulus,aku jalanin sendiri.

Pas sampai di Samsat,ada calo yang nawarin juga,ogah ahh,percuma donk aku jauh2 dah dateng.

Pertama dateng *celingukan* nanya dulu (malu bertanya sesat di samsat),biasa ga pernah lihat cewe cantik kali ya,para petugas pada olohok melihatku aneh,pada cunihin lagi..hihi *pasang muka jutex ahh* males nanggapin nya..Maaf pak gimana ya cara memperpanjang STNK ??

  • Pertama aku kebelakang dulu fotocopy KTP dan STNK yang lama pake map ama abangnya
  • lalu di serahin ke bagian pendaftaran sambil ngambil nomor antrean,ihh petugasnya bener2 genit *menyebalkan*
  • nunggu di panggil deh di loket 2,lalu bayar
  • nunggu lagi di panggil di bagian pengambilan STNK

Prosesnya lumayan cepat kurang lebih 30 menit,padahal antri juga,huuhh lam dijalannya deh,kena razia polisi juga,di Bandung lagi gencar2nya razia kendaraan bermotor.

Lagi asyik di jalan,tiba2 ad segerombolan polisi,buanyak nya..Priit..!!

Aku : sambil ngacung,ke aku pak *polisi mengangguk*,jantungku berdebar kenceng,melihat polisinya *cakep* hheheh..

Polisi : Selamat siang *sambil hormat*,bisa lihat surat2nya ??

Aku : waaahh.. tenang pak,aku komlpit ko,ga mungkin aku jalan tanpa surat2,malu donk ahh..nih baru memperpanjang STNK *sombong* sambil nyeleneh

Polisi : hhm..baguslah,nah gitu donk..*sambil ketawa*mana plastik STNK nya ko ga ada

Aku : tau..dari sononya gitu,pak polisi punya gaa ?? *polisi ngakak ketawa* jadi boleh jalan lagi kan pak ??

Polisi : silahkan,maaf yah dah mengganggu perjalanan anda,selamet siang.

Aku : siang juga,daah….!!

Membuat NPWP

Untuk apa sih NPWP ?ya semacam identitas diri juga,aku tidak terlalu mengerti sih,tapi setelah di jelaskan lumayan sedikit mengerti.Berhubung untuk melengkapi jual beli tanah,mengharuskan aku untuk membuat NPWP.

Katanya kalau daerah Kabupaten harus membuatnya di Kantor Pajak di Cimareme,Padalarang,jauh banget beu..beu..

Kali ini aku di temani suamiku,kebetulan barengan bikin.Sudah ampe sono,di tolak katanya daerah kabupaten di bagi 2,nah daerah aku masuknya ke Kantor pajak Majalaya.

Aku nanya sebelah mana alun2 Majalaya,petugasnya bilang di depan pasar burung jalan peta ,aku bilang.. Ohh..Tuink..tuink..! *membuang nafas panjang*

Dua hari berikutnya aku langsung menuju Majalaya,pas nyampe di sana nyari jalan peta ko ga ada,nanya ke tukang becak ga tau,nanya ke supir angkot,ga ada jalan peta apalagi kantor pajak,kalo pasar burung mah di jalan peta Bandung..

Masyaallah,di suratnya jalan peta no 7 bandung,cuape deh..!! Salah lagi,dasar ya,bodor banget aku ma suamiku,nyalahin petugas pajak cimareme tuh,tapi salah diri sendiri juga,mau aja di kibulin..*kesel*

Sekilas kan kalau kita melihat corp surat kantor KPP MAJALAYA,pasti pikiran kita di Majalaya kan,pikiran Sahabat gitu juga kan?? betul tidak ?? *nyari temen yang ngebelain *.

Yah mau ga mau,meluncurlah aku ke Jalan Peta Bandung,dengan jarak tempuh 1 jam dari majalaya,terhalang banjir pula di Dayeuhkolot,ihh berenang deh..

Akhirnya perjalanan yang panjang nyampe juga,mau ngurusin aja ribet banget,pake lama segala(petugasnya malahan ngobrol,kenceng pula suaranya) mentang2 gratis.

Mengurus Sekolah

Waktu Olive masuk SD sempat ada 2 pilihan,di sekitar komplekku ada SD tapi termasuk daerah kabupaten atau keluar komplek dengan catatan jauh dari rumah.

Akhirnya aku dan suami sepakat memutuskan untuk menyekolahkan SD ke luar komplek,dengan banyak alasan yang kuat tentunya.Bukannya aku membedakan sekolah di kabupaten dan kotamadya.

Tapi selama ini aku rasakan berdasarkan pengalaman teman memang beda,dari cara pengajarannya,masalah buku yang di pake,kalau ujian juga waktunya lebih dulu daerah kotamadya di banding dengan kabupaten,bla..bla..deh.

Intinya aku lebih sreg aja sekolah ke luar komplek (padahal mah biar bisa jalan2 heheh),biar gampang urus2 ke depannya.

Dari kejadian-kejadian di atas,dapat aku rasakan bedanya antara tinggal di Kotamadya dan Kabupaten,ya tetap bersyukur dan enjoy lagi..

Dari kejadian di atas pula aku dapat mengambil hikmahnya,aku jadi tau caranya mengurus sendiri KTP,SIM,STNK,dll.Puas banget..rasanya cape tapi menyenangkan.

Yah begitulah pengalaman aku,semoga bermanfaat.

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *