Berpetualang Ke Pasar Yang Kekinian Apit Tjihapit

PIN pasar tradisional cihapit | Apit Tjihapit | perpustakaan alit | sakola pasar | revitalisasi pasar | blogger bdg | nchiehanie

Berpetualang Ke Pasar Yang Kekinian Apit Tjihapit.  Pertama kali mendengar pasar tradisional kesannya engga banget ya.  Jujur buatku jarang mengunjungi pasar kalo ga kepepet. Sesuai dengan pengertian pasar tradisioanl yaitu pasar yang pelaksanaanya bersifat tradisional tempat bertemunya  antara penjual pembeli, terjadinya kesepakatan harga dan terjadinya transaksi setelah melalui proses tawar-menawar harga. Nah ini yang paling malas aku lakukan, ga bisa  menawar uy.  Biasanya pasar tradisional  pada umumnya menyediakan berbagai macam bahan pokok keperluan rumah tangga, berlokasi di tempat yang terbuka. Terutama kebersihannya sangat kurang terjaga, tumpukan sampah yang mengakibatkan bau, terus turun hujan jadi aja becek dan kotor.

Tuh kan kesannya dah bikin males kan ya, padahal justru banyak manfaatnya kalo ke pasar tradisional ini, selain harga lebih murah, bisa di tawar juga plus sosialisasinya dapet  karena adanya interaksi antara penjual dan pembeli.  Nah kali ini aku kan ajak  berpetualang ke pasar tradisional yang  kekinian di Bandung. Yuk!

Pasar Apit Tjihapit

Menuju pasar kekinian ini sangat gampang sekali,  berada disekitaran Jalan RE Martadinata atau jalan Riau. Sampai  menemukan  perempatan jalan ke Cihapit. Kalo dari arah jl Ahmad Yani, dari prapatan  pas lampu merah belok kiri aja. Beberapa meter dari prapatan ada toko roti Vita SAri atau PD Djitu (toko yang aku kenal sewaktu jamannya bekerja di Kraft, karena pesennya selalu banyak  dan laris banget ) . Nah diantara bangunan itu ada satu Gang kecil menuju pasar.

Yang keren saat memasuki  Gang menuju pasar ini , tuh seperti poto di header  postingan ini, banyak mural  di dinding tembok dihiasi oleh gambar yang menarik perhatian dan begitu rapi  banget, seolah olah  bukan jalan masuk pasar.   Jelas donk ini merupakan spot yang kece buat bernasis ria.

pasar tradisional cihapit | Apit Tjihapit | perpustakaan alit | sakola pasar | revitalisasi pasar | blogger bdg | nchiehanie

Ayo  mau  ke warung nasi Mak Eha atau mau beli daging sapi atau ayam? 😀

Memasuki tengah pasar, ada semacam petunjuk arah yang unik banget belom pernah ditemukan di pasar lainnya.  Pasar ini sudah lama ada dan banyak perubahan sekarang tuh, terutama karena adanya program revitalisasi pasar Cihapit yang dijalankan oleh Tim dari MBA-ITB dengan nama Apit Tjihapit. Tm yang di gawangin oleh Kang Adam bersama teman-teman mahasiswa  yang mewujudkan banyak perbaikan dari segi infrastruktur dan beberapa program-program  untuk kesejahteraan pedagang di pasar tsb

pasar tradisional cihapit | Apit Tjihapit | perpustakaan alit | sakola pasar | revitalisasi pasar | blogger bdg | nchiehanie

Tuh kan pasar ini tampak bersih banget, ga pake bece loh, nyaman banget. Soalnya aku paling anti juga kalo di suruh ke pasar ya  dengan alasan tertentu donk. Sempet belanja  tempe  buat bikin mendoan, eh katanya sudah habis, yang dipajang disituh pesanan orang . Yeay Bapak, kalo dah dipesen jangan di taro di sana  atuh, jadi aja cuma ngobrol basa basi aja 😀

Sakola Pasar dan Perpustakaan ALit

Waah ada panggung sederhana di tenga pasar kekinian ini, ternyata ada acara penting yaa. Kali ini menghadiri acara peresmian perpustakaan ALit, di kebangkitan pasar Cihapit. Dimana berkat program revitalisasi pasar, lebih banyak pembeli yang datang. Karena pasar ini bukan hanya pasar yang biasa saja yang hanya berjualan melainkan pasar yang memperhatikan  pelayanan dan kenyamanan untuk para pembeli juga. Memang berbeda suasana sih saat memasuki pasar tradisional dan pasar modern, jauh lebih terasa sosialisasinya anatar pedagang dan pembeli lainnya karena seringnya bersenggolan dan  desek-desekan ya.

Selain perbaikan dari segi infrastruktur pasar cihapit yang masih terus dalam tahap pembangunan. Tim Apit tjihapit ini juga membangun sebuah Sakola Pasar (sekolah pasar) dan Perpustakaan Alit (perpustakaan kecil/mungil) . Perpustakaan ini didirikan khusus untuk tempat belajar usia dini bagi anak-anak pedagang pasar dan lingkungan yang berada di sekitar pasar Cihapit.

pasar tradisional cihapit | Apit Tjihapit | perpustakaan alit | sakola pasar | revitalisasi pasar | blogger bdg | nchiehanie

Ada penampilan dari anakanak usia dini beserta ibu-ibu pedagang, ahh keren ! Tak lupa Mc kece yang energik.

Peresmian Sakola Pasar dan Perpustakaan Ali ini  sangat sederhana sekali , diresmikan oleh Bpk. Herlani selaku perwakilan dari Kecamatan Bandung Wetan menandai bahwa awal berdirinya sebuah kepedulian terhadap komunitas pasar yang telah dimenangkan oleh dukungan berbagai pihak. Semoga tindakan begini  diharapkan bisa menjadi contoh dan  inspirasi untuk kepedulian terhadap pasar-pasar yang lain.

Berasa berasa banget kebersamaannya, dihadiri oleh dosen ITB Bapak Donald, tim Apit Tjihapit, Bapak Lurah, RT, RW beserta jajarannya hadir di sini.  Tak lupa ada beberapa perfomance yang ditampilkan dalam acara ini, anak-anak  usia dini yang bercerita dan bernyanyi, juga ibu-ibunya yang paduan suara, makin menambah keseruan

pasar tradisional cihapit | Apit Tjihapit | perpustakaan alit | sakola pasar | revitalisasi pasar | blogger bdg | nchiehanie

Penampakan perpustakaan alit yang mungil banget, anak-anak usia dini sangat antusias  melihat beberapa buku bacaan

pasar tradisional cihapit | Apit Tjihapit | perpustakaan alit | sakola pasar | revitalisasi pasar | blogger bdg | nchiehanie

Yeaay  meninggalkan jejak menempelkan cap tangan  di tembok sebagai tanda mendukung kegiatan sakola pasar ini,semoga menjadi panutan buat pasar-pasar yang lainnya ya.

Langkah kaki menyusuri  perpustakaan alit yang bener-bener mungil, tapi melihat anak-anak yang hadir sambil membaca buku begitu senangnya. Terkadang membuat hati miris, begitu besarnya nilai perpustakaan bagi mereka.

pasar tradisional cihapit | Apit Tjihapit | perpustakaan alit | sakola pasar | revitalisasi pasar | blogger bdg | nchiehanie

Yuk ahh ke Pasar Tradisional Kekinian di Bandung, ya Apit Tjihapit !!

Comments (20)

  1. tutyqueen

    June 12, 2016 at 1:40 AM

    Nah, emang bener tuh mak..paling males ke pasar kalau pasar nya becek jadi mikir deh, kalau bersih gini kan bisa setiap hari ke pasar nggak pake mikir 🙂

    • nchiehanie

      June 12, 2016 at 9:53 AM

      setujuuuu pake bangeuuuud..
      yuk ke pasar!

  2. Dani

    June 12, 2016 at 3:55 AM

    Wah, makasih banyak Teh Nchie informasinya. Keren ih pasarnya. Bisa dicoba nih sebagai alternatif selain destinasi standar pas ke sana. Makasih Teh 🙂

    • nchiehanie

      June 12, 2016 at 9:53 AM

      masama dani

      ayo kesini ajaa , destinasi yang jarang2 😀

  3. Widyanti Yuliandari

    June 12, 2016 at 4:10 AM

    Wah, ini nih pasar keren. Asyik nih yang belanja ga pake kena becek.

    • nchiehanie

      June 12, 2016 at 9:52 AM

      ho ohh..asiik bingits

  4. Molly

    June 12, 2016 at 5:18 AM

    Wah.. cakep pasarnya ! Kok dulu pas aku kuliah di Bandung kayaknya gak ada pasar modern kayak gini yah? 😀

    • nchiehanie

      June 12, 2016 at 9:52 AM

      dulu masih ada, namanya pasir cihapit sekarang lagi ada program revitalisasi aja,salah satu pelopornya ya pasar Apit Cihapit kaan 😀

  5. Ruli retno

    June 12, 2016 at 6:04 AM

    Wahhh keren ya pasarnya bersih.. Ini namanya kayanya pasar modern bin keren. Bukan pasar tradisional hehehe

    • nchiehanie

      June 12, 2016 at 9:51 AM

      tapi hawanya masih tradisonal, jauh banget sama pasar modern

  6. Hana Aina

    June 12, 2016 at 7:14 AM

    Wah, kalau pasarnya bersih dan rapi seperti itu, pasti betah ya belanja dan jalan-jalan ke sana ^^

    • nchiehanie

      June 12, 2016 at 9:50 AM

      betah banget,ga pake panas n becek segala yaa 😀

  7. cutdekayi

    June 12, 2016 at 9:23 AM

    Itu cara ngeja nama pasarnya gimana teh? Jujur, setiap bahasa yang kesunda-sundaan gitu, aku suka deh. Malah berharap bgt suatu hari bisa diizinkan dateng ke sana hihi

    • nchiehanie

      June 12, 2016 at 9:50 AM

      ngejanya apit cihapit aja dek..
      semogaa yaa, biar isa kopdar di bdg eeaa
      Amii

  8. Keke Naima

    June 12, 2016 at 10:44 AM

    Semoga pasarnya terus dijaga keunikannya ya, Teh.

    • nchiehanie

      June 14, 2016 at 4:51 AM

      amiin, semogaa yaa…

  9. Nurul Fitri Fatkhani

    June 12, 2016 at 2:44 PM

    Udah lama gak berkunjung ke pasar tradisional. Males nawar-nawarnya. Tapi kalo liat pasar seperti Cihapit, kayaknya mau juga ke sana. Apalagi gak ada acara becek-becek kan…

    • nchiehanie

      June 14, 2016 at 4:52 AM

      nah itu dia..

      penyakit mak emak, samaa lah kalo becek2 gituh emang males, risih yaaa

  10. Sumpah, Penghasilan Gue dari Bisnis Online!

    June 12, 2016 at 8:57 PM

    Klo pasar cabe2an di Bandung, dimana ya Mak?…. 😀

    • nchiehanie

      June 14, 2016 at 4:53 AM

      hahahhaa…

      dihatimuu kaang

Leave a Reply to nchiehanie

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.