Home / Blogging / Rendang dan Ulen Menjadi Menu Khas Lebaran

Rendang dan Ulen Menjadi Menu Khas Lebaran

Rendang dan Ulen Menjadi Menu Khas Lebaran.  Ga berasa banget ya, menyambut hari kemenangan telah tiba. Meskipun harus menjalankan ibadah puasa yang sangat istimewa di tahun ini. Iya dengan segala keterbatasan dan demi kepentingan bersama, aku dan keluarga pun menjalani physcal distancing di rumah aja. Begitu pun dengan melakukan ibadah mulai dari taraweh dan nanti melakukan shalt ied rencananya mau di rumah aja.

Sebernya sih, lebararan tahun ini jatahnya mudik  ke kampung halaman si Mbah di Solo, karena ada halal bihalal keluarga yang jarang terjadi , yaitu halbil 5 tahun sekali.  Sudah dipersiapkan dari awal tahun, dari pakaian yang udah dikirim oleh bulek yang ada di Boyolali, biar seraggaman katanya, karena kel besar  alm Hardjo Pawiro menjadi panitianya. Ya, meski kedua mbahku dan bapakku sudah almarhum,  tapi tetep aku sebagai penyambung tali silaturahmi harus dijalankan.

Persiapan mulai dari baju, bahan masakan buat di sana dan perjalanan safari  lebaran dengan mengunjungi  semua saudara yang  berada di Jawa. Mulai dari Boyolali, Surakarta, Solo,  Yogyakarta, Sleman, Bantul, Magelang, Semarang dan berakhir di Brebes hendak dikunjungi. Ternyata , manusia hanya bisa berencana, Allah pula lah yang menentukan. Diberikannya wabah pandemic  hampir memasuki bulan ke 3.  Ya , apa boleh buat. Sebagai warga negara Indonesia yang patuh, aku turut menjalankan  perintah dan mematuhi protokol kesehatan yang berlaku. Apalagi ada larangan mudik.

Apakah lantas aku berkecil  hati? Tentu tidak, masih banyak cara merayakan hari  Lebaran  yang akan ku lakukan. Lebaran tahun ini akan terasa berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Pasalnya, demi mencegah penularan virus corona, kita semua diimbau untuk melakukan physical distancing, sehingga hari Lebaran pun harus dilakukan #dirumahaja.

Meski merayakan Lebaran  di rumah aja, ga  perlu cemas, karena momen ini seharusnya tetap bisa terasa spesial. 
Lebaran bersama keluarga di rumah bisa menyenangkan, dengan  melakukan tips berikut:

Memberi  pemahaman kepada anak dan keluarga  soal virus corona

Kebetulan anakku sudah  beranjak dewasa, jadi paham banget akan situasi sekarang dan ga ngeyel untuk leuar rumah. Tetep masih nurut  sama Mamanya. Begitu pun melnjelaskan dengan bahasa yang sederhana, bahwa kondisi inilah yang membuat keluarga harus menahan diri untuk ga mudik atau bertemu saudara. Dengan begitu, harapannya anak pun  bisa berlapang dada dan tetap bahagia merayakan Lebaran di rumah.  Memberikan pemahaman juga pada saudara di kampung halaman, alhamdulillah mereka memahami banget, meski tinggal di desa tapi cara pandangnya luar dan bijak banget.

Salat ied di rumah aja

Shalat Ied yang dilakukan setahun sekali ini biasanya di Mesjid bareng dengan keluarga dan tetangga di rumah Mama. Tapi saat ini  sebaiknya di rumah saja, tetep ko ga mengurangi nilai ibadahnya. Yang penting tetep menjaga kesehatan.

Video call dengan anggota keluarga lain dan sanak saudara

Meski  Lebaran tahun ini, ga bisa berkumpul dan bertatap muka bersama adek-adek taua keluarga besar  dan  dari pihak orang tua. Tetep dong  silaturahmi tetap harus dilakukan. Dengan  kemajuan teknologi,  bisa bersilaturahmi secara virtual menggunakan video call. Ada banyak sekali aplikasi yang bisa  gunakan, mulai dari WhatsApp, Zoom, hingga Google Meeting. Rencanya nanti mau Video call aja sma mereka, tetap dapet rame-ramenya. 

Kompak pakai baju Lebaran senada

Seperti Lebaran sebelumnya,  ga pernah sengaja membeli baju lebaran secara khusus. Tapi tetep ada baju yang memang jarang dipake atau membelinya jauh-jauh hari. Dan biasanya aku  suka kompakan sama  anak cewe nih. Meski ga harus sama setidaknya senada warnanya.
Asik nih, keknya punya baju lebaran oleh-oleh dari Mama waktu pulang dari  Mekkah akhir tahun lalu, iya baju gamis hitam elegant yang sengaja dibeli buat anak-anak dan cucunya, buat nanti di Lebaran pas halal bihalal di Solo, eh ternyata ga jadi .

Menyajikan Menu Khas Lebaran 

Nah, ini dia yang ditunggu-tunggu. Setelah sebulan penuh berpuasa, kini di hari Lebaran  saatnya  menikmati hidangan khas di rumah  aja. Tetep donk menu khas di rumah tuh aneh katanya. Jadi ceritanya, keluargaku Jawa, makanan khas Lebaran  Ketupat, Kari Sapi, Sambal Goreng Kentang, wajit dan ulen, beserta kue-kue lebaran yang sengaja dibikin. 
Tapi semenjak menikah suasana lebaran berbeda, menu khas lebaran pun  dibuat dengan kreasi sendiri dan memadupadankan kreasi sendiri. Keluarga di Tanah Sunda biasanya masak opor dan ketupat, rendang dan sayuran yang di tumis. Jadi aja, sampai sekarang aku suka menyiapkan menu khas Lebaran dengan membuat
  • Rendang, Sambal Goreng Kentang, Ulen (Uli) atau Ketupat. 
Cara makannya pun unik, dan membuat rendangnya harus banyak bumbunya, karena pas dimakan sama Ulen  Goreng dengan cara  dicocolin. Dan itu nikmat banget, selalu ada di  Lebaran.
  • Kue Lebaran 
Selain itu juga menyiapkan kue lebaran favorit yang biasa dicemil di rumah, apalagi lebaran kali ini bakalan mager eh, ngeukeupan nastar. Sebagai Tim KAstengel dan Nastar, wajib ada pas Lebaran. Udah ga sempet lagi buat membuat, biasanya aku pesen sama teman yang memang udah langganan 8 tahun terakhir ini. Yummy Cookies, yang rasanya pasti Yummy dan menyediakan aneka kue Lebaran.
  • Puding

Buat dessertnya, aku suka membuat puding, entah itu yang rasa buah-buahan atau yang coklat. Tapi seringnya yang coklat, karena si kaka Olive kurang suka rasa buah-buahan.

Puding Oreo

  • Chiki-Chikian
Sebagai generasi mecin, jelas suka banget sama makanan ringan jenis chiki ini, snack yang bisa dimakan tanpa henti ini menjadi teman pas lebaran saat ngobrol asik dengan anak atau keluarga.
Nah, itu dia menu khas Lebaran ala aku, dengan menyantap sajian khas Lebaran, momen hari raya idul fitri di rumah pasti akan tetap terasa menyenangkan, ye kan? 
  • Minuman

Minuman yang segar biasanya membuat syrup saja, paling favorit cocopandan  dicampur dengan  dengan nata de coco, huhuu nikmatnya.

Tulisan tentang menu khas Lebaran ini adalah kolaborasi dengan mentemen Bandung Hijab Blogger
Semoga Lebaran yang sangat special tahun ini, tak mengurangi rasa kebersamaan bareng orang-orang tersayang. Mohon maaf lahir dan batin. Happy Lebaran, metemen!

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

32 comments

  1. Lebaran sekrang fix di rumah aja. Bener-bener ngasih pengertian sama Vito kali ini Lebaran ngga kemana-mana. Hmmm…. Auto ngiler liat makanannya deh, Teh. Itu kukis, pudding oreo, enak banget lah abis makan ngemil yang manis. Hehehe.

  2. Tiap tahun biasanya aku keliling buat silaturahmi keluarga, 5 tahun belakangan kebagian silaturahmi di luar kota. Sebenarnya tahun ini kebagian di Bandung. Apa daya ternyata ada pademi dan harus di rumah aja. Untunglah anak-anak pada paham lagi Corona jadi gak nuntut buat pergi-pergi di hari raya. Semoga pademi ya segera berakhir. Minal aidzin waal Faidzin juga ga ya teh ..

  3. kalau Deket Aku berkunjung da Heheh, Pengen puding nya,, Bytheway minal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir bathin

  4. Mohon maaf lahir dan batin juga ya Teteh. Aku sedih banget lebaran tahun ini. Karena nggak bisa pulang ke rumah kami yang di bandung dan nggak bisa lihat mama. Nah, kalau suami aku supaya nggak bosen di rumah dan nggak sedih dia langsung bikin kue-kue kering gitu teh dan favorit aku nastar doang hahaha. Jadi allhamdulillah ada banyak hal yang harus kita syukuri ya

  5. teh nchie..Mohon maaf lahir bathin ya. Sedih ya taun skarang ga bisa silaturahmi. Padahal akutuh ya pengen nongkrong bareng teh nchie. Wah aku belom pernah makan rendang pake ulen nih. Padahal kemaren ada stok ulen. Tar mo coba ahhhhh…masih ada kakaren rendang 😀

  6. Mohon maaf lahir batin teh..
    Yaampun seru banget pasti ya halbil 5 tahun sekali gitu. Ngumpul smua ya 😃 duh mudah2an bisa halbil lagi ya kita sama keluarga besar..
    Itu menu ciki2an aku juga mauuu teh 😁
    Collabnya seruu teh,ku udah lama nggak nulis collab

  7. Maaf lahir batin Teh, sajian lebarannya asik nih ada puding oreo segala.
    Kalo ciki-cikian stok yang banyak ya, jangan rebutan ama anak dan ponakan, hahahaa

  8. Selamat Idul Fitri ya Nchie sekeluarga, maaf lahir batin.
    Duh itu rendangnya kok menggoda banget yaa, pasti enaaak. Chiki2 an masuk menu lebaran? hihi unik juga, pasti banyak yg sukaa 😀

  9. Wah kue-kue nya asyik nih Teh Nchie..aku cuman bikin dua macam itu pun sudah habis sebelum lebaran xixixi

  10. Itu ulennya coba kirim ke sini😂 pengen pudingnya juga🤭

  11. Aku lohh lom pernah nyoba ulen goreng dimakan bareng menu khas lebaran.. enak pasti.. soalnya ulen gorengnya aja dah doyan banget hahaha… siap-siap ulen goreng teh aku muw

  12. Ternyata di sana ketupat namanya ulen yah 😊 dimakan pake rendang emang jos banget.
    Btw lebaran tahun ini jg di rumah aja smga tahun depan bsa normal kembali

  13. waaa rendang sama ulen kayanya enak ya teh, perpaduan sempurna nih, menu khas lebaran hihihi, jadi pengen ulen juga deh, udah lama nggak makan ulen hihihi

  14. aduuuh aku kangeeen uleeeen. Suka dikirimin dari Sukabumi teeeh dan emamng rasanya jooosss yaa. Selamat Hari Raya Idul Fitri

  15. aku salfok sama kulit wajah teteh yang makin bersinar di foto pertama hahaha 🙂 senangnya kalau banyak camilan di rumah ya teh

  16. Mohon ma’af lahir dan bathin jg, Nchie.
    Lebaran tahun ini walau di rumah aja tetap terasa spesial ya.
    Aku tahun ii ga buat ketupat lebaran, pas hari H malah kangen makan ketupat 😀

  17. Lebaran ini terpaksa bikin ketupat opor sendiri karena nggak mudik. Cookies nggak ada karena kakakku yang biasanya ngasih terjebak PSBB di Jakarta. Males bikin sendiri.

    • aku juga masak sendiri sama ya mbak kecuali kue aku juga gak bikin, untung ada yang ngasih parcel eh hampers ya namanya skr 🙂

  18. Puding oreonya menggoda … gimana itu cara membuatnya?
    Sebelum lebaran kue keringnya udah habis setoples, hahah… di rumah aja malah banyak ngemil

  19. Lina W. Sasmita

    Duuh saya jadi kangen makan ulen Teh. Tapi kalau di Depok namanya uli dan makannya dicocol ke tape ketan hitam. Lupa kalau di Bandung makannya dicampur naon nya?

  20. Lebaran kali ini aku belum nemu uli teh, maklum atuh lebarannya di rumah sendiri, biasanhya mah nebeng mamah 😀 Dan baru pertama kali juga masak buat lebaran sendiri

  21. Minal aidin wal faidzin ya, Kak Nchie, mohon maaf lahir batin. Meski tahun ini merayakan lebaran dengan cara berbeda, tapi tetap seru ya, Kak. Itu stik coklatnya menggoda banget euy

  22. Di mertuaku juga harus ada ulen bedanya kalau ulen di keluarga bapak betawi makannya pake ketan item..sama teh pdhl taun ini mau kumlul keluarga besar dr bapak qadarullah ga jadi krn corona

  23. Wah, kalau di tempat mertua menu wajibnya ketupat, opor sama terik daging. Saya biasanya apa-apa jugA beli tapi lebaran kali ini malah sempat bikin kuker. .

  24. Wah sama nih ada ulen juga di rumah ya saat lebaran. Tapinya di aku mah gak ada rendang. Adanya bebeye alias tumis haseum. Pengen sih bikin rendang. Tapi masak 4 jamnya bikin kumalas duluan. Huh dasar pemalas deh.

    • Itu choco stick cookiesnya bikin aku keingetan janji sama anak-anak. Mau bikin kue gitu juga. Duh, belom kesampaian deh. Padahal peralatannya an bahan-bahannya udah ada. 😀

  25. Kalau di rumahku, opor dan sambel goreng ati itu udah harga mati, ga bisa ditawar. Hehehee… soalnya masak sambel goreng ati ya cuma sekali setahun aja nih. Kolesterooolll :)) Aku paling suka makan sambal goreng ini, plus dikasih emping goreng. Sedapnyaaa terasa hingga ke asam urat yang mengancam hahahaa….

  26. Di rumahku, Lebaran tanpa kue kering. Pada malas bikin dan malas juga beli karena tempat biasa beli nggak jualan selama masa pandemi ini.
    Pengen ulennya, enak pasti ya.

  27. Duh hidangan lebarannya menggoda teh jadi ingat dulu nenek di Sukabumi suka sediain uli, duh kangen nenek kakekku..aku juga ngga jadi musik, sedih tapi sudah takdir ya huhu

  28. Teteh, aku juga bikin ulen nih di sini, malah jadi makanan favorit dari pada kuker, hehehe rendangnya tampak maknyus nih

  29. Puding ini juga enak nchie apalagi di daerah saya lagi gerah makan puding jd segar banget btw Selamat Idul Fitri dan salam buat keluarga.

  30. sama mbakkkk sedih yaaaaaaaa huhuhu
    disini sepi mbak lebaran aku sampe nangis biasanya paling tidak halo-halo gitu ini sama sekali ga ada yang nongol di dalam pagar ama wa aja hebohnya huhuhu
    tapi kalau kuenya masih sisa boleh loh ke akuin hahahaha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Please enter an Access Token on the Instagram Feed plugin Settings page.