Menulis Surat Cinta, Hal yang Paling Kreatif Di Masa Remaja

PIN surat cinta | cerita sma | masa putih abu-abu

Menulis Surat Cinta, Hal yang Paling Kreatif Di Masa Remaja. Berbicara tentang masa remaja teringat pada jaman putih abu-abu   ga akan ada habisnya, selalu saja bertengger di taman hati. Bangganya berseragam putih abu-abu membuat  cerita tersendiri tentang arti persahabatan. percintaan dan masa kenakalan anak remaja pada jamannya. Masa-masa itu rasanya  adalah kejayaan dengan segudang cerita yang terpendam .Masih banyak yang ingin di kenang, terkadang benar apa kata salah seorang sahabat, ada kisah-kisah tertentu  hanya hati yang cukup tahu, tanpa di ketahui oleh yang lainya. Dan semua itu akan membuat aku tersenyum manis  mengenangnya.

Kali ini aku teringat waktu masa-masa cimon alias cinta monyet. Kalo jaman sekarang   gampang sekali mengungkapkan perasaan  tinggal  lewat  sms, BBM atau mengirim gambar-gambar Love.  Waktu jamannya dulu,  mencurahkan isi hati tertulis lewat sepucuk surat. Mulai dari curi-curi pandang,  nembak  sampai berkomunikasi pun selalu lewat surat.

Entahlah, mungkin pada saat itu memang nyamannya  berkomunikasi  dan menulis  surat. Kebayang dong giliran mau ngasihnya  malu-malu meong, alhasil temen di jadiin tukang pos. Mungkin tak banyak yang tau cara pacaran dan berkomunikasi kami waktu itu ya begitu, giliran papasan di jalan adem-adem, tersipu malu, tak banyak bicara, hanya melempar senyuman  dan tatapan penuh arti, padahal hati  bergejolak penuh tanda lope-lopean, haiyyah.

Tahu ga sih..

Lucu aja, setiap si dia mengirim surat, tulisannya singkat padat jelas, giliran aku membalas puanjang lebar kali tinggi pake gambar-gambar, terlalu kreatif banget sampai diwarnain pake warna pink hahhaaaa.  Pada dasarnya   memang aku tipe orang yang susah mengungkapkan  kata-kata dalam sebuah percakapan, apalagi orang yang di hadapi terlalu cuek dan selenge’an dengan kebandelannya.

Setiap saat aku baca ulang, sampe hafal bo isinya beserta tanggal  ngirimnya, taro lagi   dan tersimpan rapih. Cukup yang tahu hanya aku dengannya dan semut-semut merah yang berbaris di dinding yang selalu setia menemani mengerti tentang isi hatiku saat itu dan saksi  hidup perjalanan kisah kasih aku dengannya. Sampai masanya tiba, harus bangkit,  melanjutkan kuliah  dan aku  harus berhenti berharap, berhenti mengejar mimpi untuk bersamanya, salah satunya dengan mengubur  surat-surat cinta   di sebuah Bukit   tempat aku dan  itu sering berbagi cerita.

Ya, Begitulah cara  kami  berkomunikasi, masa-masa mengenal dunia cinta monyet dengan surat-suratan, begitu sulit aku menyelami hatinya yang tak pernah terduga, kadang datang sesukanya dan pergi begitu saja, eh datang lagi  persis jelangkung. Dan yang masih teringat adalah tulisan tanganmu bagus banget kaya cewe. Bagaimanapun surat-surat cinta pada jamannya telah menyatukan dua hati  yang berbeda.

Bersahabat dengan kamu lebih Indah, karena telah mengajarkan apa artinya cinta dan persahabatan. Makasih ya..!!

Romantika Cerita Cinta Anak SMA  pada jamanku dengan surat menyurat adalah merupakan hal yang kreatif khusususnya buat pribadi. Dan sekarang nyambung setelah menjadi blogger, makin kreatif dengan merangkai kata-kata.

Kalo Manteman  gimana, suka surat-suratan ga?

Comments (25)

  1. Widyanti Yuliandari

    July 22, 2017 at 8:08 PM

    Ahaiiii…. Jadi inget mantan zaman SMA. Duh… Apa ini? Wkwkwk
    Masih ingat, sampai tahun 2003 an akupun masih surat2an Kak. Kebetulan calon suami (yg skrg jadi suamiku) itu dijuluki penyair langit sama teman2nya. Jadi kebayang puitisnya. Sementara aku anak teknik yg gak pandai berpuitis2.

    • nchiehanie

      July 22, 2017 at 9:47 PM

      hhahahaa..haseek..ini perempuannya yang cueek banget deh

  2. Jun Joe Winanto

    July 22, 2017 at 9:48 PM

    wuahahahaha… samaaaa mba nchie. Duluu ya kalo naksir cewek…naruh surat di bawah bangkunya. Hahaha, pas pulang sekolah gitu, sengaja banget duluan, buat nyegat di jalanan, dan jatuhin buku. hahahahaah…

    • nchiehanie

      July 22, 2017 at 10:39 PM

      HAHhahaaa..bhuahahhaa..makin ngakaak baca ini.

      Tuh kan modus cowo bisaaa aja ya

  3. Tina Sindi

    July 22, 2017 at 9:56 PM

    Saya paling ga bisa bikin surat cinta. Sering dibikinin temen dulu, lucu ya…namanya jg cinta monyet. Duh…baca ini jadi inget masa muda xixixi

    • nchiehanie

      July 22, 2017 at 10:37 PM

      hahahahhahaa… iya, pernah muda itu sesuatu yaa..

      waduuhh, dibikinin, ketauan donk Mbaaa

  4. Keke Naima

    July 22, 2017 at 11:05 PM

    Saya jadi kanget dapat surat cinta hahaha

    • nchiehanie

      July 23, 2017 at 12:26 AM

      Hahhaaaaa…hahahaa…kaget tapi seneeng kan chi

  5. Dekcrayon tata

    July 22, 2017 at 11:16 PM

    komunikasi daku ama suami dulu kala juga lewat surat. meski bukan cinta2 an. setidaknya surat menyurat punya andil dalam sejarah hidupku hehehe

    • nchiehanie

      July 23, 2017 at 12:27 AM

      Asiiik…berarti masih belon jamannya henpon pintar ya Mbaa

  6. Dama Vara

    July 23, 2017 at 4:35 AM

    yaampun teteh! kita samaan nih! aku juga pernah surat-suratan loh waktu jaman SD. kisah cinta jaman SD aku juga menyatakan isi hati dan nembak orang yang ditaksir itu pakai surat cinta. bahkan ibu saya pernah ngebaca surat cinta dari si dia untuk saya. malu banget rasanya. sayang sekali, surat-surat itu entah sudah hilang kemana.

    • nchiehanie

      July 23, 2017 at 7:52 PM

      whaat? SD? hadduuhh masih unyu2 banget donk Mbaaa..
      Ktauan deh ma Ibu hiihihi

  7. The Rendezvous BBQ Night | Pasar Baru Square Hotel Bandung | DHM Associates

    July 25, 2017 at 1:45 AM

    […] […]

  8. lianny hendrawati

    July 25, 2017 at 7:39 AM

    Malu aku malu, pada semut merah…
    hahahha.
    Surat2 pernah dong sama mantan pacar alias suami, ada 100 lembaran haha, dan isinya bukan cinta2an tapi cerita dari aku TK sampai kuliah itu. Sampai kata suami, nih surat apa novel ya. Duh, entah dimana suratku itu, sepertinya hilang pas pindah2 rumah 😁

  9. Okti

    July 25, 2017 at 11:13 AM

    Teu boga kabogoh jadi tara susuratan. Hahaha…

  10. Utie adnu

    July 25, 2017 at 6:40 PM

    German dulu tuch nulis Surat Aja bs panjang teh,,. Trus baca d ulang2 gk bosen heran Kala d inget2 meni isin,,,, serasa jd pujangganya teh,,,

    • nchiehanie

      July 26, 2017 at 6:33 AM

      hahhaaa..mesem2 sendiri ya Teh

  11. Alaika Abdullah

    July 25, 2017 at 9:21 PM

    Hihi, jadi inget jaman baheula. Jaman seragam putih abu-abu. Inget surat merah jambu darinya. Tau banget si dia kalo eikeh suka warna pink (saat itu). Untung tintanya tetap tinta biru ato item. Kalo tintanya pun pinky, gaswat! Haha.

    Terus suratnya dilipat bentuk kemeja. Lucu dan unyu2. Hihi.

    • nchiehanie

      July 26, 2017 at 6:32 AM

      HAhahhahaa..hahhaa..tinta pink ntar mlambay kan cyiin

  12. Rach Alida Bahaweres

    July 26, 2017 at 5:16 AM

    Waah, baca tulisan teteh jadi ingat masa muda dulu. Eaaa. Hahhaha
    Aku sih nggak pernah balas surat cinta, teh. Hanya nerima aja. Hehehehe

    • nchiehanie

      July 26, 2017 at 6:29 AM

      Hahhaaaa..ekhoiiss Maak

  13. Helena

    July 27, 2017 at 10:47 AM

    Coba suratnya masih ada bisa jadi buku sendiri tuh. Di bukit mana Teh? *bawa sekop

    • nchiehanie

      July 27, 2017 at 8:39 PM

      wakakakkakaka…bukit di deket rumah maak

  14. Yasinta Astuti

    August 4, 2017 at 4:31 AM

    Aku surat – suratannya sama sobat SMA teh padahal sebangku, tadinya secarik kertas sampai akhirnya memutuskan beli buku dan menyurat disitu, buku sampe lecek banget pondah pindah tangan qiiqiqiqi
    Jangan kangen masa muda jadinya >.<

    • nchiehanie

      August 8, 2017 at 10:20 AM

      hahahahaa..hayo,kangen masa muda sama siapa

Leave a Reply to Widyanti Yuliandari

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.