Home / Tips / Apa Sih Work From Home (WFH)?

Apa Sih Work From Home (WFH)?

Work From Home (WFH) ini menjadi familiar dikalangan masyarakat saat ini. Menjadi ngetrend semenjak wabah COVID19. Bagi karyawan office hour, tentunya menjadi hal yang amat bahagia bisa dikerjakan di rumah, karena akan terhindar dari kemacetan yang biasa membuat stress, terlebih transportasi umum yang membuat sesak akibat polusi.

Tapi bagi dunia kerja digital atao internet marketing, mungkin sudah menjadi hal yang biasa-biasa saja kerja di rumah. Karena auto pilot bagi mereka yang menjalaninya, yang penting kuota on terus.

Mengapa harus kerja dari rumah? Mengingat situasi saat ini, termasuk wabah global, menganjurkan bahkan mungkin seharusnya memang menjalankan Social distancing. Dimana salah satunya berkaitan dengan personal seorang karyawan yang menuntut harus bekerja dari rumah atau dikenal dengan istilah wfh. Namun sering disalah artikan, karena WFH bukan berarti bisa seenaknya ato menunda pekerjaan meski di rumah.

Apa itu Work From Home?

WFH adalah kepannjangan dari work from home yang artinya bekerja dari rumah. Pada umumnya biasanya work from home itu cara kerja karyawan yang berada di luar kantor. Misalnya dari rumah, dari cafe atau restoran sesuai dengan keinginan karyawan itu sendiri.

Untuk situasi Pandemi COVID 19 ini sistem kerja wfh memang memiliki fleksibilitas yang tinggi. Selain mendukung dan partisipasi buat bangsa ini dan demi menjaga kesehatan bersama, juga memutuskan mata rantai Virus Corona.Jelas kenyataannya kini WFH memang sedang menjadi solusi karena adanya wabah virus corona ini. Tentunya, agar mengurangi risiko penularan virus corona dan demi keselamatan karyawan dan bersama.

Selain itu juga WFH bisa mendukung keseimbangan karyawan antara pekerjaan dan kehidupan sehari-harinya. Hmm, pasti banyak berfikir bahwa senang banget kerja di rumah, bisa leyeh-leyeh manjah, nonton, nyetel musik kenceng2, bobo siang, makan, terus repeat. Ahh itu sih aku banget. Padahal bagi sebagian orang, merasa tersiksa wfh, belom lagi jadi guru anak2 dulu mendampinya ketika di rumah. Heuheu..

Ya sudah, mari menikmati masa-masa WFH ini. Aku ambil positifnya aja.

Kelebihan Work From Home (WFH)

  1.  Menghemat biaya pengeluaran

Jelas donk pengeluaran harianyang biasanya buat ongkos atau makan siang menjadi berkurang.Memang banyak godaan kalau kerja, belom warung kopi menawarkan harga promo atau ada baju diskonan up to 70%, bikin laper mata.

2. Fleksibel

Masalah waktu yang aslinya diri sendiri yang mengatur. Meski di rumah tetep wajib memberlakukan jam kerja misalnya jam 8-4 ato 9-5 bisa menyesuaikan dengan kebutuhan.

3. Mendekatkan diri pada keluarga

Pastinya bekerja dari rumah, apalagi buat yang telah berkeluarga, momen bersama keluarga akan didapatkan seiring waktu berjalan. Meskipun begitu, tetap ya harus membatasi antara pekerjaan dan keluarga di rumah.

4. Bisa bobo siang

Harta karun yang paling berharga adalah ketika bisa bobo siang di rumah, meski sekejap namun rasanya berkualitas dan deep sleep.

Enak kan jamannya wfh sekarang? Padahal mah sama aja cuma pindah tempat saja yang awalnya bisa dari kantor, cafe, co working sekarang jadi di rumah. Tentu saja, tetep ada minusnya.

Ini loh kekurangan Work From Home (WFH)

  1.  Terganggu Keluarga
  2. Kurang termotivasi
  3. Jam kerja menjadi kurang teratur
  4. Bagi yang hijaban, agak rempong, kudu nyiapin hijab di deket meja, kalo pas VCall ato meeting.

Tuh, jadi seimbang kan? Bagaimana pun kalo kerja office hour akan membuat motivasi sendiri karena berada dilingkungan yang ada peraturannya. Lain halnya kalo di rumah, yang notabennya kebanyakan banyak gangguan, terutama yang mempunyai anak balita ataupun menjadi pendamping  anak sekolah. Butuh manajemen waktu yang pas menyeimbangkannya. Tapi apapun itu, mari kita nikmati dan happy aja biar mengurangi rasa stress.

Berbagai cara WFH dilakukan dan  yang efisien juga mampu menjaga produktivitas pekerja selama bekerja dari rumah, terutama  penyesuaian seperti pengaturan waktu dan tempat kerja yang nyaman.

Ini tips yang ku lakukan wfh di rumah  agar santai:

  1. Menentukan lokasi tempat kerja senyaman mungkin
  2. Menyiapkan alat tempur, mis laptop dan yang penting koneksi kenceng
  3. Melakukan rutinitas selayaknya akan bekerja
  4. Membuat to do list harian
  5. Membuat jadwal sendiri senyamannya
  6. Bekerja dari rumah bukan berarti bekerja seharian, tetep jeda istirahatnya ada.
  7. Menyelesaikan satu demi satu dan focus yang akan dilakukan
  8. Menggunakan Hangouts Meet seperti layaknya seorang profesional

Nah jadi gimana suasana kerja di rumah mentemen  selama diberlakukannya WFH ini? Membosankan atau menyenangkan? Semuanya balik lagi ke diri sendiri yang memilih untuk menciptakan kebahagiaan yaa.

 

Kadang enaknya wfh, ya gini santuy juga pake kaos oblong, meski dibilang kek abang-abang

About nchiehanie

Namaku Nchie Hanie, Aku adalah Simple Mom, Anggota Komunitas Blogger Bandung, Relawan TIK dan masih aktif sebagai Public Relationship di CV. DEWA SEO

89 comments

  1. aku nggak dikasih WFH sama kantorku teh ( jadi aku ngantor kayak biasa huhuhuu suamiku sih WFH jadi capeknya dobel krn harus masak buat yg di rumah

  2. Kalau dibilang wfh saya sudah mau lima tahun ini wfh. Alhamdulillah punya bos baik. Sesekali saja ke kantor di Jakarta kalau mau Imlek atau hal penting lainnya. Sekarang wfh malah jadi program anjuran pemerintah gara gara covid-19 ya

  3. Alhamdulillah sejak WFH aku tetap semangat kak, meskipun stand by tungguin tugas dari sibos aja soalnya maskh kadang ke kantor dalam seminggu itu kak. Semofa semua ini cepat berlalu yah kak. Amin

  4. Corona ini sedikit banyak mengabulkan banyak doa. Yang dulu pingin ada libur sekolah, eh libur beneran. Yang dulu pingin wfh, kerja sambil momong bocil, beneran terlaksana.

    Tapiii…saya tetap berharap badai ini segera berlalu

  5. Kami dah 3 minggu ngumpul terus 24 jam. Udah bosan ahahahah. Udah pengin kelayapan. Semoga pandemi segera berakhir. Bisa gila nih kelamaan di rumah saja. Belanja juga tinggal WA langganan :((

  6. Sebetulnya di masa depan bagusnya pekerjaan bisa remote. WFH biar mengurangi kemacetan. Tetapi, memang jadinya harus konsisten dan disiplin banget. Karena godaannya pasti lebih banyak. Ya anggap aja sekarang lagi pada latihan hehehe

  7. Work from home sangat melatih kedisiplinan dan motivasi diri. Suasana di rumah mungkin enaknya untuk istirahat, tapi harus tetap semangat.

  8. Dan aku salah seorang yang gak gitu ngaruh dengan WFH, hihi, karena emang dah biasa juga kerja si rumah, ye kaan XD Cuma ya sekarang di tambah kegiatan, jadi guru buat anak yang learning from home XD

  9. Saya juga berusaha menikmati saja kondisi seperti sekarang ini, Teh. Apalagi saya memang sehari-harinya lebih banyak work from home. Hanya ritme jamnya memang gak sebanyak dulu, soalnya sekarang ada anak-anak di rumah hehehe

  10. WFH kadang bikin ga disiplin siy.. enak soalnya bisa disambil rebahan hehehe.. ntar terus kebablasan bobok siang. Waduuww…tau tau udah deadline aja. Langsung deh kayak grusa grusu kejar-kejaran gitu nyelesaiinnya :))

  11. Kantorku ga wfh teh dan baru minggu dpn aku kebagia 3 hari kerja aja..kalau di rumah anak2 teh ya ampun spt tidak ketemu emaknya mang taun2 hahahah jadi serba sama mamak makanya butuh ART masuk kalau aku di rumah ga bisa kerja pisan

  12. Karena Reta sudah bekerja di rumah mulai September tahun lalu, jadi nggak ada perbedaan yang signifikan, Kak. Tetapi apa yang Kakak tuliskan di atas itu memang benar. Banyak benefitnya

  13. Kayaknya anggarannya pindah ke kuota inet dan camilan kak hahaha 😀
    Kalau yang frelance kyk kita mah udah biasa, yg kasian yg WFH trus shock dengan situasi digangguin anak hehe. Yawda laaah mari kita nikmatin aja, sambil doa supaya segalanya lekas normal aamiin

  14. Sayang, saya belum bisa WFH jadi ngelihat yang lain sudah WFH jadi sedikit iri juga haha. Tapi tetap saja disyukuri.

  15. Nah iya, koneksi yang kencang itu suatu kebutuhan di saat-saat seperti ini .. apalagi dengan anak-anak yangs ebentar-sebentar konek ke internet hehehe

  16. Karena udah biasa kerja di rumah ya ngerasanya biasa aja, cuman aku nggak sebebas biasanya teh
    eh iya biasanya ngider luar kota sekarang jadi anak rumahan wkaakak.

  17. kalo aku teh, udah 3 mingguan WFH gini badan jadi melebar masa teh huhuhuh. kurang aktivitas fisik karena depan laptop doang terus sama nyemil yang susah di kontrol sekarang tuh huhuhu

  18. WFH bikin mamake gak punya waktu bermain bersama rekan sejawat, teteh..
    Aku sungguhan iih…gapernah keluar sudah 3 minggu ini selain jemur baju, main sama kucing, bebersih garasi sama buang sampah.

    Kucedila~
    Semoga pandemi ini segera diangkat sama Allaah.
    Aamiin~

  19. Work from home emang butuh disiplin tinggi. Akan banyak sekali distraksi yang akan membuat kita terlena lalu menunda-nunda pekerjaan. Seperti saya yang bertahun-tahun kerja dari rumah, sambil dasteran, gak membuat saya produktif kalau membiarkan diri keluar dari fokus 🙂

  20. Di antara semua kelebihan work from home yang paling berasa itu kalau bisa tidur siang 😂😂 in yang paling dinantikan klu udah sibuk kerja kantoran

  21. aku mah selama work from home ini jadi hemat uang teh, soalnya jadi nggak ngongkos kesana kesini, hihihihi, tapi ini berat timbangan terus naik kayanya ehehehhe

  22. Selama di rumah semakin banyak hal yang dilakukan dan selama di rumah semakin produktif karena banyak kerjaan mbak. Btw salfok sama lukisannya mbak, bagus banget.

  23. Yang paling mendistraksi adalah kasur kalo aku mba hehhe tapi sebagai extrovert sedih banget nda bisa kumpul kumpul, btw meja kerjanya asik mba bikin semangat kerja :”

  24. Aku juga so far menikmati Work from home because I can stay with my family and cook and do many things at home at the same time. What frustrates me is the fact that I cannot go out and travel around to places. I can’t wait until the pandemic is over

  25. Bagi sebagian berat banget ya mba. Itu mbak udah nuliskan, pas banget yg dirasain teman2. Kalau saya sih yes, tapi mas anang (eh kok mas anang) orang lain derita. Mesti adaptasi mereka. Apalagi yg gak biasa bawa kerjaannya ke rumah samsek.

  26. Yuhuuu, sehari2 ku juga udah WFH sih Teh 🙂
    Tapiii sekarang jadi rada beda, karena WFH-nya berasa “terpaksa” hahahaha
    Kalau di hari normal kan, biarpun WFH, sesekali masih bisa nge-mall.
    Eh, setelah musim corona, blassss ngga boleh ngemal nih

  27. Aku belum WFH karena kantor tidak menerapkan kebijakan tersebut mak Nchie. Kadang pengen juga merasakan, tapi ntar takutnya malah lebih seneng rebahan lagi haha..

  28. Kalo aku WFH awal-awal masih senang2 aja, minggu2 sekarang ini udah mulai bosan plus bingung setiap mau masak, masak apalagi yaa. Haha. Padahal ya kita cuma disuruh rebah2 aja tapi ya tetep aja bosan.

  29. Alhamdulillah sudah bertahun-tahun bekerja di rumah, sejak memutuskan untuk resign dari kantor terakhir dan kemudian menjadi freelancer. Tidak mudah saat awal-awal menjalaninya. Akan tetapi sekarang tinggal menikmatinya meski pastinya naik dan turun hehehe

  30. Suamiku masih masuk kantor, belum ada arahan untuk work from home dari kantornya hiks, jadinya kan deg-deg an juga ya, rawan tertular dalam situasi sekarang ini.
    Btw itu lukisan Nchie bagus banget, siapa tuh yang melukis? 😀

  31. Di kantorku udah sebagian WFH, shifting gitu 3 hari. Tapi belum semuanya, divisiku gak ada WFH tapi kantor nggak kasih apresiasi apa2. Sedih deh T.T
    Makanya buat yang udah punya privilege WFH, maksimalkan dengan baik. Bisa nabung bikin konten, nabung duit pula. Semangat semua! Kita bisa lewatin pandemic ini.

  32. istilah work from home baru familiar sejak kerja di digital agency tahun 2014 silam, jadi semacam dikasih jatah sebulan sekali bisa work from home gitu teh..

  33. Ikut mantau lagi Cik. Di atas sudah komen hehehe..

  34. Nah, tips nya ini udah kujalankan.

    Pertama bangun beres beres rmah – cucian dan masak,

    jam 10 teng udah rapi semua dan mandi baru langsung ke lokasi meja kerja, jadi udah nyaman badannya

    Membuat to do list harian juga udah kulakukan, dan itu memudahkan semua terkontrol
    thanks tips nya

    • Wkwkwk iya juga ya, harta yang paling berharga salah satunya adalah bisa bobo siang. Rasanya damai banget bisa tidur siang.. Wfh aman itu kalo semua kerjaan rumah tuntas, jadinya kita fokus kerja. Betul nggak teh…

  35. makk kalo aku mah aslinya emang wfh mulu. giliran diisolasi kayak gini, konsentrasi terpecah karena kudu jadi koki dan ibu guru sekolah online anak2 hahaha.
    yes, nikmati aja. suatu hari kita akan mengenang masa seperti ini…

  36. Suamiku WFh sejak pekan kedua social distancing di Jakarta. Dan mulai bosan katanya…maklum enggak kemana-mana itu terasa banget ya. Beda sama aku yang memang work from home jadi dah biasa. Semoga semua segera balik normal lagi ya Teh, semua bisa bekerja sesuai tempatnya

  37. orang dirumah semua WFH tapi apa dayaku gang masih aja wajib krkantor 1 seminggu untuk menyelesaikan berkas. semoga ini cepat berlalu aku rindu Indonesiaku

  38. Karena sebagian besar waktuku di rumah, work from home enggak terlalu masalah sih.
    Anak-anak juga tipe yang rumahan, selama internet lancar jaya, aman terkendali, nggak rewel mereka 🙂

  39. Suami saya gak WFH teh dari awal.
    Semoga dia sehat2 aja. Ketika pulang pun menerapkan bersih2.

  40. Kayak aku yang udah biasa WFH, jadi nggak kaget kaget amat lah Teh. Dan anak-anak juga udah kerja dan kuliah, mereka yang kuliah udah di rumah aja dengan kuliah online. Kakaknya yang masih kerja, jadi aku ingatkan terus agar disiplin menjaga kesehatan.

    Tapi bener deh, WFH itu jadi masa yang menyenangkan, aku nonton film di rumah makin banyak, dan kelupaan ngedraft, hahahaa

  41. Saya biasa WFH, meskipun begitu kondisi sekarang berbeda dengan WFH biasanya karena semua di rumah sehingga banyak interupsinya..hihi..tapi ga papa, dinikmati saja. Semoga kondisi segera membaik untuk semua. Aamiin.

  42. Wfh ala mak nchie itu mandangin lukisan wajag ya mk wkwk *kaburrr
    Sebenarnya ga ada yg beda sama wfh biasanya sehari2. Cuma lebih susah bekerja ke luar rumah aja yg jadi masalah

  43. Aku baru satu minggu bekerja dari rumah masih santai sih dan bisa terkendali belum ada masalah kalau dibilang enak nggak enak terutama sih yang boros bagi aku kuota internet karena kalau di kantor kan bisa numpang gratisan

  44. Suka mupeng saya yang bisa wfh, but syukurin aja ya hehe saya belum WFH soalnya. huhuhu. Temenku mah bilang jadi boros kuota cenah teh WFH teh

  45. Iya sih Teh, irit jadi enggak jajan untuk makan siang seperti waktu di kantor. Tapi anggarannya jadi pindah ke rumah, bikin jajanan mulu untuk orang serumah hehehe… Tapi dinikmati dong, mumpung bisa kelonan terus sama keluarga, ye kaaan…

  46. Aku lagi gagap jadwal kerja nih, biasanya tenang-tenang nulis di rumah pas anak-anak sekolah apalagi anakku full day school, tapi sekarang harus berbagi waktu menemani anak-anak belajar dari rumah, tapi yah…dinikmati aja, yang penting anak-anak terpantau didekat kita dan semoga Pandemi Virus Corona Covid-19 cepat berlalu.

  47. Kalo teman-teman saya malah pada bilang jadi boros konsumsi setelah WFH. Karena suami dan anak-anak jadi banyak request makanan. Sebentar sebentar masak

  48. Suami saya sudah mau sebulan WFH, dikir-dikit direcokin bocah minta dibikinin ceplok telur, OMG, kasian dia sebenarnya karena kerja jadi kurang fokus, wkwk, akhirnya anak-anak saya olo biar jangan gangguin ayahnya terus

  49. Bagi sebagian orang mungkin WFH itu mengasyikkan seperti yang berprofesi freelancer mungkin, tp tdk dgn yg operasional kerja jd menakutkan saat keluar rumah, hiksss. Semoga aja Virus ini cpt ad solusinya

  50. Sejak pandemi Corona Covid 19 dan semua jadi kerja di rumah WFH..bener bener kerja keras bisa garap lerjaan di rumah hahhaha. Maklum mak anakku 4 dan 2 online class, duo krucil lainnya ga bisa lihat ibuk pegang laptop. Taoi maknanya banyak sih ya ssjak WFH yakni rasa syukur

  51. Iya, Teh. Aku yang biasa WFH nggak ngerasa banyak beda sih. Cuma social distancing yang bikin sedihnya.
    Btw, gagal fokus sama lukisannya. Cakep, Teh 😍

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Please enter an Access Token on the Instagram Feed plugin Settings page.